Advertisement

Hasil Survei: 48 Persen Warga Kulonprogo Membaca untuk Kurangi Stres

Andreas Yuda Pramono
Rabu, 18 Januari 2023 - 08:17 WIB
Sunartono
Hasil Survei: 48 Persen Warga Kulonprogo Membaca untuk Kurangi Stres Ilustrasi membaca buku. (Harian Jogja - Lajeng Padmaratri)

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO - Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip) Kabupaten Kulonprogo menerbitkan laporan hasil kajian tentang kebiasaan membaca masyarakat umum di Kabupaten Kulonprogo tahun 2022. Dari hasil survei yang melibatkan 400 responden, ditemukan bahwa sebanyak 48,75 persen responden mendapat manfaat dari penurunan tingkat stres.

Kepala Dispusip Kulonprogo, Duana Heru Supriyanta mengatakan, jumlah responden diambil mengacu pada buku pedoman pengukuran tingkat kenikmatan membaca dengan jumlah minimal 400 responden.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Ada beberapa kategori. Misalnya, kategori usia adalah dari 10 hingga 69 tahun. Responden baik dari warga sekolah maupun karyawan juga menjadi responden yang kami targetkan. Kami juga sedang bekerja sama dengan BPS untuk menentukan respondennya," ujar Duana saat ditemui di kantornya, Selasa, (17/1/2023).

BACA JUGA : Tingkatkan Minat Baca Masyarakat Gununkidul Lewat Bedah

Kemudian responden juga berasal dari masyarakat umum yang tidak bekerja dan pekerja sektor formal dan non formal. Juga siswa yang putus sekolah termasuk dalam kriteria.

Kepala Perpustakaan Dispusip Kulonprogo, Siti Nurhayati mengatakan, 400 responden itu tersebar merata di 12 kapanewon dan 88 desa.

“Nilai rata-rata Tingkat Cinta Baca [TGM] Kulonprogo tahun 2022 sebesar 49,71. Mengacu pada nilai tersebut, TGM Kulonprogo berada pada kategori sedang. Ada peningkatan 5,20 dari tahun 2021," kata Siti saat ditemui di kantornya, Selasa, (17/1/2023).

Ada 11 kapanewon yang masuk kategori sedang untuk TGM, antara lain Samigaluh, Girimulyo, Pengasih, Galur, Sentolo, Nanggulan, Kokap, Panjatan, Wates, Temon, dan Kalibawang. Sedangkan kapanewon yang memiliki skor TGM tinggi hanya satu, yaitu Lendah.

Kata Siti, selain mengurangi stress, manfaat membaca yang dirasakan adalah untuk mengasah dan menguatkan kemampuan analisis, memperluas perbendaharaan kosakata dan meningkatkan kemampuan menulis. Selain itu, membaca dapat meningkatkan konsentrasi dan memori termasuk mengurangi terjadinya Alzheimer. “Sarana yang sering digunakan untuk membaca itu smartphone,” katanya.

Guna mendongkrak minat baca masyarakat Kulonprogo, Dispusip kemudian meningkatkan pelayanan perpustakaan termasuk menambah persediaan koleksi baik fisik maupun non-fisik atau ebook. Bahkan, Dispusip berupaya menyediakan bahan bacaan bagi pembaca tuna netra.

BACA JUGA : Minat Baca Masyarakat Harus Terus Ditingkatkan

“Di sini kami juga menyediakan layanan terkait perpustakaan bagi tunanetra. Kami bahkan menjemput siswa yang berada di sekolah luar biasa dengan PKS [perjanjian kerjasama]. Kami menyediakan buku braille. Guru pendamping mereka juga mengikuti," katanya.

Menurut Siti, para guru di sekolah luar biasa itu mengaku kesulitan akses untuk datang ke perpustakaan. Atas dasar itu, Dispusip kemudian menyediakan fasilitas penjemputan. Lebih lanjut ia mengatakan target pengunjung perpustakaan Dispusip tahun 2022 sebanyak 171.700 dengan realisasi 299.000. Jumlah kunjungan mengacu pada pengunjung di situs atau secara langsung atau melalui situs web.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Cara Pangeran Arab Saudi Nikmati Kekayaan

News
| Senin, 06 Februari 2023, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement