Advertisement

Selama Ramadan, Masjid di Jogja Diminta Maksimalkan Pengelolaan Sampah

Triyo Handoko
Sabtu, 18 Maret 2023 - 07:17 WIB
Arief Junianto
Selama Ramadan, Masjid di Jogja Diminta Maksimalkan Pengelolaan Sampah Suasana Talkshow Agenda Ramadan Kota Jogja, Jumat (17/3/2023). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemerintah Kota (Pemkot) Jogja bersama-sama Kementerian Agama dan pengurus takmir masjid di wilayahnya untuk memastikan Gerakan Zero Sampah Anorganik (GZSA) terus digencarkan selama Ramadan.

Kepala Kementerian Agama Kota Jogja Nadhif menegaskan Kemenag Jogja sudah mengeluarkan imbauan ke masjid-masjid untuk turut menjaga sampah yang dihasilkan dari kegiatan Ramadan. “Sudah kami imbaukan ke pengurus masjid se-Jogja untuk menjaga sampah-sampahnya sebagai bagian meningkatkan kualitas bulan suci Ramadan juga,” kata dia dalam Talkshow Agenda Ramadan Kota Jogja, Jumat (17/3/2023).

Advertisement

Para pengurus masjid di Jogja, menurut Nadhif, juga antusias dan berkomitmen untuk turtur memberlakukan pemilahan sampah. “Suksenya agenda Ramadan ini bagi kami juga terjaganya sampah yang ada dengan baik dan meminimalkannya,” ujarnya.

BACA JUGA: Mulai 2023, Depo Sampah di Kota Jogja Lebih Selektif

Sekretaris Daerah (Sekda) Jogja Aman Yuriadijaya mengatakan akan ada banyak agenda Ramadan yang diselenggarakan baik oleh Pemkot Jogja maupun masyarakat Jogja. “Banyak agenda tentu potensi sampah yang dihasilkan juga banyak dan sudah kami koordinasikan bersama untuk tetap berkomitmen mengendalikan sampah,” Pemilahan sampah selama Ramadan, jelas Aman, akan diberlakukan lebih ketat.

“Kami juga kuatkan untuk mengurangi sampah residu yaitu sampah yang sudah tidak bisa diolah lagi, agar buangan sampah Jogja terus menurun dan kami antisipasi bulan Ramadan untuk tidak melonjak lagi,” jelasnya.

Sementara Panitia Hari Besar Islam Masjid Pangeran Diponegoro, Muchtasor mengaku bakal mendukung komitmen Pemkot Jogja terkait pengendalian sampah. “Kami banyak kegiatan selama bulan Ramadan ini, dan tentu komitmen pengendalian sampah kami jalankan juga dengan koordinasi dengan seluruh pengurus masjid agar kegiatan yang ada seminimal mungkin mengurangi sampah,” katanya.

Koordinasi dengan pengurus Masjid Pangeran Diponegoro, kata Muchtasor, adalah dengan menanamkan standar pengolahan sampah dengan tepat. “Kegiatan kami selama ini juga sudah tidak menggunakan pembungkus makanan yang menimbulkan sampah,” ujarnya.

Sukarelawan kegiatan Ramadan, lanjut Muchtasor, juga sudah disiapkan untuk turut membantu penanganan sampah. “Kami buka open recruitment kepada mahasiswa dan itu akan dibantu mereka untuk menangani sampahnya,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Ibadah Haji 2024, DPR Segera Bentuk Pansus untuk Evaluasi

News
| Senin, 17 Juni 2024, 19:27 WIB

Advertisement

alt

Mantap, Hidupkan Laguna Pengklik, Pemuda di Srigading Bikin Wisata Kano

Wisata
| Minggu, 16 Juni 2024, 20:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement