Advertisement

Selama Ramadan, Jam Pelajaran Siswa di Bantul Dikurangi 10 Menit

Ujang Hasanudin
Kamis, 23 Maret 2023 - 16:47 WIB
Arief Junianto
Selama Ramadan, Jam Pelajaran Siswa di Bantul Dikurangi 10 Menit Ilustrasi. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (Disdikpora) Bantul mengeluarkan surat edaran terkait dengan jam belajar siswa di sekolah selama Ramadan. Dalam edaran tersebut jam belajar setiap mata pelajaran dikurangi 10 menit.

“Selama bulan ramadan setiap JP [jam pelajaran] di sekolah dikurangi 10 menit dari biasanya,” kata Kepala Disdikpora Bantul, Isdarmoko, Kamis (23/3/2023).

Advertisement

Pengurangan jam mata pelajaran 10 menit, misalnya, untuk siswa SMP yang biasanya satu mata pelajaran 45 menit maka diubah menjadi 35 menit. Demikian untuk siswa SD yang lama satu mata pelajarannya 35 menit, pada bulan Ramadan ini dikurangi menjadi 25 menit.

Dengan adanya pengurangan jam mata pelajaran tersebut, maka akan mengurangi jam belajar selama disekolah baik untuk siswa maupun untuk guru. Isdarmoko memaparkan untuk sekolah yang menerapkan lima hari keja  mulai Senin-Jumat dibatasi dari mulai pukul 07.00 WIB-14.00 WIB.

BACA JUGA: Mulai 11 Juli, Jam Belajar Siswa di Kulonprogo Berlaku Penuh

Sementara untuk sekolah dengan sistem kerja enam hari, untuk Senin-Kamis akan diterapkan waktu kegiatan mulai pukul 07.00-13.00 WIB. Lalu untuk hari Jumat dan Sabtu dimulai dari pukul 07.00 dan berakhir di jam 11.30. “Penyesuaian sistem kerja ini akan berlaku di semua satuan pendidikan di lingkungan Pemkab Bantul,” ujarnya.

Isdarmoko juga mengimbau kepada semua kepala sekolah di tiap satuan pendidikan agar membuat kegiatan positif yang dapat meningkatkan iman dan takwa selama bulan puasa, seperti menggelar tadarus Alquran, pesantren kilat, dan buka bersama, serta memperbanyak kegiatan amal seperti infak, sedekah, atau sejenisnya. “Kami juga melarang para siswa untuk melakukan kegiatan yang mengganggu kekhusuan ibadah, seperti membunyikan petasan, nongkrong di jalan, dan sebagainya,” ujarnya.

Wakil Bupati Bantul Joko Budi Purnomo meminta agar instansi terkait dapat membuat terobosan di sekolah-sekolah selama bulan Ramadan dengan membuat kegiatan positif berupa ekstrakurikuler bagi para siswa.

Menurutnya, terbosan itu penting dilakukan supaya para siswa tidak terjerumus dalam kegiatan-kegiatan negatif, seperti terlibat dalam kejahatan jalanan atau masuk kedalam geng-geng sekolah yang dampaknya justru mengarahkan pada tindak kriminal. “Disdikpora kami ajak membuat terobosan agar ada kegiatan ekstrakurikuler yang positif untuk mengurangi pelajar mengikuti kegiatan yang tidak produktif selama Ramadan ini,” kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Buka Opsi Penyidikan Dugaan TPPU Dana Hibah APBD Provinsi Jawa Timur

News
| Sabtu, 20 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement