Advertisement

Berkunjung ke Padepokan Bagong Kussudiarjo, Nadiem Ngaku Pernah Main Teater di Singapura

Lugas Subarkah
Senin, 18 September 2023 - 16:47 WIB
Arief Junianto
Berkunjung ke Padepokan Bagong Kussudiarjo, Nadiem Ngaku Pernah Main Teater di Singapura Mendikbud Ristek, Nadiem Makarim berbincang dengan Butet Kertaradjasa di PSBK, Senin (18/9/2023). - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Pencapaian Nadiem Makarim hingga menjadi Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) ternyata tidak lepas dari aktivitasnya sebagai pemain teater saat SMA. Hal ini ia ceritakan dalam kunjungannya ke Padepokan Seni Bagong Kussudiardja (PSBK), Senin (18/9/2023).

Dalam kunjungan tersebut, Nadiem ditemani Staf Khusus Dirjen Kebudayaan, Alex Sihar dan ditemui oleh seniman, Butet Kartaredjasa bersama Direktur Eksekutif PSBK, Jeannie Park. Nadiem tiba di PSBK sekitar pukul 12.30 WIB. Seusai jamuan makan siang, mereka berdiskusi secara informal soal pendidikan dan arsip.

Advertisement

Di situ ia menceritakan jika dari semua pendidikan formal yang didapat, ilmu teater adalah yang paling membentuk kepribadiannya saat ini. “Dari semua ilmu yang saya dapat di sekolah, teater adalah yang paling berdampak kepada karir saya,” katanya.

Nadiem mengaku mengikuti teater dan pernah menjadi tokoh utamanya ketika duduk di bangku SMA di Singapura. “Kepercayaan diri saya, kemampuan untuk tampil, negosiasi dan kolaborasi, semua datang dari pengalaman teater saya di SMA,” ujar dia.

BACA JUGA: Menteri Nadiem Makarim Minta ASPD Dihapus karena Membebani Siswa, Ini yang Akan Dilakukan Disdikpora DIY

Menurutnya, pendidikan seni bukan sekadar untuk mencetak seniman, namun juga mengasah keberanian para pelakunya. “Mengasah kreativitas dan keberanian dalam setiap anak, setiap generasi penerus,” kata dia.

Butet menuturkan, dirinya pernah menonton langsung Nadiem saat sedang mementaskan teater di Singapura. “Kebetulan saya pernah menonton pertunjukan dia, judulnya Tom Jones. Itu tugas akhirnya, dia jadi aktor utamanya. Mainnya sangat bagus,” ungkapnya.

Menurutnya, ilmu dalam dunia keaktoran merupakan ilmu hidup yang akan berguna bagi kehidupan seseseorang ke depannya. “Orang akan terdorong untuk belajar, terdorong untuk mau membaca, responsive, punya imajinasi kemana-mana. Itu dimiliki oleh Mas Menteri,” ujarnya.

Di samping itu, diskusi juga membahas pentingnya pengarsipan karya seni-budaya yang selama ini banyak terlupakan. Alex Sihar menuturkan sejak 2021 di Dana Indonesiana atau dana abadi yang dikelola oleh Kemendikbudristek, ada kategori khusus untuk pembiayaan pada inisiatif pendokumentasian karya pemikiran maestro.

“Jadi semua pihak baik perseorangan atau kelompok bisa mengakses dana tersebut untuk mendokumentasikan pemikiran maestro, karya dan sebagainya. Dari sisi lain, kami memiliki Data Pokok Kebudayaan yang sekarang sedang diperbaiki sistemnya. Nanti semua bentuk inisiatif pendokumentasian bisa difasilitasi melalui pusat data tersebut,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja
Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Jogjapolitan | 3 hours ago

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kaesang dan Erina Habiskan Akhir Pekan dengan Mengunjungi PRJ

News
| Minggu, 14 Juli 2024, 17:47 WIB

Advertisement

alt

Bogor Punya Banyak Wisata Alam yang Layak Dikunjungi, Ini Daftarnya

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement