SERTIFIKASI HALAL : Hati-hati! Waspadai Peredaran Bahan Pangan Haram

30 Juni 2016 23:55 WIB Uli Febriarni Sleman Share :

Sertifikasi halal perlu menjadi perhatian konsumen muslim

Harianjogja.com, SLEMAN -- Akademisi mengimbau masyarakat mewaspadai peredaran bahan pangan nonhalal, serta bahan pangan yang tidak diolah dengan benar di Jogja.

Direktur Halal Centre Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (FP UGM) Nanung Danar Dono pada Kamis (30/6/2016) menuturkan berdasarkan hadis riwayat yang bersifat shahih, mencermati status kehalalan makanan sangat penting bagi produsen dan konsumen muslim.

Ada beberapa potensi masuknya bahan makanan haram di Jogja. Beberapa di antaranya daging sapi yang dioplos dengan daging babi, penggilingan daging sapi dicampur daging babi, daging ayam dan sapi bangkai, daging atau makanan konsumsi lain yang saat pengolahan diolesi bahan makanan menggunakan kuas terbuat dari bulu babi, daging yang tidak disembelih sesuai syariat Islam, daging impor non-halal dari luar negeri, daging sapi gelonggong, berformalin, dan makanan yang diolah menggunakan arak.

"Ketika membeli daging, waspada dimulai dari mengamati harga, apabila harga begitu murah bahkan tidak logis, maka bisa jadi daging tersebut bukan daging berkualitas, jadilah konsumen cerdas," kata dia, dalam Workshop Pengolahan Pangan Halal dan Thoyyib, di Auditorium FP UGM.