Operasi Narkoba Progo 2019, Polisi Sikat Tujuh Pengedar Psikotropika

Kasatresnarkoba Polres Gunungkidul, AKP Tri Wibowo (depan tengah) saat gelar kasus narkoba hasil Operasi Narkoba Progo 2019 di Mapolres Gunungkidul, Kamis (24/10/2019). - Harian Jogja/Muhammad Nadhir Attamimi
24 Oktober 2019 23:27 WIB Muhammad Nadhir Attamimi Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL–Jajaran Satresnarkoba Polres Gunungkidul mengungkap sejumlah kasus penyalahgunaan psikotropika dalam Operasi Narkoba Progo 2019 yang digelar mulai 23 September hingga 6 Oktober 2019. Sebanyak tujuh orang pengedar obat terlarang dibekuk petugas.

Kasatresnarkoba Polres Gunungkidul, AKP Tri Wibowo, mengungkapkan para pelaku ditangkap berdasar hasil penyelidikan dan pengembangan menyusul tertangkapnya seorang pengedar berinisial AR, 34, warga Mergangsan, Kota Jogja. AR ditangkap di wilayah Patuk, Senin (23/9/2019).

“Petugas kami mendapat informasi adanya transaksi obat terlarang di wilayah Kecamatan Patuk. Anggota kami langsung bergerak dan meringkus AR,” kata Tri saat gelar perkara di Mapolres Gunungkidul, Rabu (24/10/2019).

Dari tangan pelaku polisi menyita 30 butir pil zypraz alprazolam dan sebuah ponsel. Dari pengembangan kasus, polisi kemudian meringkus sejumlah pelaku masing-masing DS, 28; HKA, 24; CFK, 23; RZA, 23; WA, 24; dan JP, 25.

Keenam pelaku ditangkap di tempat berbeda-beda. Salah satunya DS yang ditangkap di rumahnya. Saat digeledah, polisi menemukan 30 butir pil zypraz alprazolam. Dua pelaku lain yakni HKA dan CFK ditangkap Jumat (27/9) oleh aparat Polsek Patuk. Dari tangan keduanya polisi menyita lima butir pil alprazolam, dua tas kecil, dan dua ponsel.

Sedangkan dari tangan RZA dan WA polisi menyita 10 butir calmlet alprazolam, 30 butir riklona, 18 butir atarax alprazolam, dan dua linting irisan daun diduga tembakau gorila. Untuk tersangka WS, polisi menemukan barang bukti satu klip plastik berisi tembakau gorila. “Semua pelaku memiliki keterkaitan, sehingga jajaran kami berhasil menangkap mereka semua,” ujarnya.

Kanit II Satresnarkoba Polres Gunungkidul, Ipda Ngatimin, menjelaskan jajarannya cukup lama membuntuti tersangka AR. Dari penangkapan AR, polisi meringkus enam pelaku lainnya. “Kami menduga AR merupakan bandar,” ujarnya.

Berdasar pengakuan para tersangka, pengguna obat-obat terlarang itu sebagian besar remaja dengan rentang usia 16 tahun hingga 30 tahun. “Konsumennya kebanyakan kalangan remaja. Karena harganya Rp50.000-Rp80.000, anak-anak sekolah tidak mampu membeli,” ujarnya.