Ini Dia Wajah Baru Pasar Seni Gabusan

Wajah baru Pasar Seni Gabusan yang kini berubah nama jadi Pasar Seni dan Wisata Gabusan, Minggu (22/12/2019). - Harian Jogja/Desi Suryanto
22 Desember 2019 21:27 WIB Kiki Luqmanul Hakim Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL—Sempat mangkrak beberapa tahun, kawasan Pasar Seni Gabusan (PSG) kini kembali dihidupkan. Dengan mengusung konsep baru, pasar seni yang berada di Desa Timbulharjo, Kecamatan Sewon itu diresmikan, Minggu (22/12/2019).

Bupati Bantul Suharsono menjelaskan fasilitas PSG kini jauh lebih komplet. Konsepnya pun, kata Suharsono, sudah berubah dari yang sebelumnya hanya sebagai pasar seni, kini sudah diperluas sebagai tempat wisata.

“Dulu namanya Pasar Seni Gabusan, sekarang ditambah wisata, jadi namanya Pasar Seni dan Wisata Gabusan. Pasar ini memang sempat vakum, makanya kami hidupkan lagi agar tidak sia-sia,” katanya seusai meresmikan Pasar Seni dan Wisata Gabusan, Minggu.

Dia menambahkan pasar yang luasnya mencapai 4,3 hektare tersebut akan digunakan sebagai tempat transit para wisatawan yang akan menuju ke kawasan Parangtritis. Itulah sebabnya sejumlah fasilitas telah ditambahkan, di antaranya ialah food court dan co-working space, taman edukasi, toilet serta fasilitas wifi. “Jadi wisatawan yang akan menuju ke Parangtritis akan kami arahkan ke Pasar Seni dan Wisata Gabusan dulu. Makanya kami tambahkan sejumlah fasilitas juga agar para wisatawan bisa bersantai dan berbelanja sekalian,” ucap dia.

Tak hanya itu, Suharsono pun mengizinkan para pedagang kecil untuk berjualan di pasar tersebut agar pasar tersebut mampu menarik perhatian para wisatawan. Namun ia mengingatkan kepada para pedagang tersebut untuk menjaga kebersihan lingkungan. “Saya izinkan semua pedagang berjualan di sini, tapi syaratnya ya harus menjaga kebersihan pasar biar wisatawan juga nyaman mampir di pasar ini. Selain itu di sini juga menjual tiket untuk masuk Parangtritis, jadi bisa mengurangi kemacetan kalau di TPR sudah penuh,” ucap dia.

Sebelumnya, Dinas Perdagangan (Disdag) tengah menyeleksi sejumlah produk usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang akan mengisi Pasar Seni dan Wisata Gabusan. Tercatat setidaknya ada 250 UMKM yang dipastikan masuk PSG. “Sebanyak 250 produk itu terdiri dari fesyen, kerajinan, dan kuliner,” kata Kasi Sarana dan Prasarana Dinas Perdagangan, Zona Paramitha, beberapa hari lalu

Jumlah itu lebih banyak dari UMKM yang sudah ada di PSG selama ini sebanyak 43 UMKM. Sebenarnya, kata Zona, ada lebih dari 500 UKM yang mendaftar untuk bisa ikut berjualan di PSG, namun dinasnya harus menyeleksi agar yang ditampilkan di PSG lebih bervariatif.