Kembangkan Tanaman Obat, Demangan Ingin Jadi Pemasok Utama Herbal di Jogja

Tanaman obat yang dikembangkan warga Demangan - Istimewa/Dok. Kelurahan Demangan
04 Mei 2021 15:07 WIB Ujang Hasanudin Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Pemerintah Kelurahan Demangan, Kemantren Gondokusuman, Jogja, mengembangkan tanaman obat herbal. Proyek tersebut sudah dimulai sejak akhir tahun lalu dengan bimbingan salah satu kampus negeri di Sleman. Demangan sudah bisa memproduksi berbagai minuman dan ramuan yang berasal dari tanaman obat tersebut.

“Produknya ada wedang jahe, ada kunir asam, secang, ada beras kencur. Semuanya dalam bentuk minuman segar maupun dalam bentuk saset,” kata Lurah Demangan, Sunu Sari Husada, Selasa (4/5/2021).

BACA JUGA: Mulai Senin, Masuk Pantai Parangtritis Tak Pakai Uang Tunai

Sunu mengatakan program pengembangan tanaman obat yang dilakukan oleh kelompok tani Lombok Ijo di Kelurahan Demangan tersebut saat ini sudah menyasar lima RW dari total 12 RW, yakni RW 1, 2, 5, 11, dan RW 12. Kelompok tani memanfaatkan lahan-lahan kosong di kelurahan setempat maupun di halaman rumah untuk ditanami tanaman obat.

Ke depan, penananam tanaman obat tersebut akan diperluas sampai semua RW dengan harapan Demangan menjadi pemasok minuman herbal di Jogja. Meski baru beberapa bulan, kata Sunu, namun produk herbal yang dihasilkan sudah dijual. Namun penjualan masih sebatas dikonsumsi warga sendiri.

Dia berharap kelompok tani tersebut juga mendapat pelatihan unutuk pemasaran melalui daring yang rencananya akan dilakukan dalam waktu dekat. “Kami masih proses pelatihan dan langsung praktik,” ujar Sunu.

Ketua Kelompok Tani Lombok Ijo Demangan Ismiyati alias Atik menambahkan produksi minuman dari tanaman obat sudah cukup banyak, tetapi pemasarannya yang masih terkendala. Kelompok tani tersebut meminta setiap acara-acara di kelurahan, kecamatan, dan puskesmas Gondomanan untuk memanfaatkan minuman herbal yang dipasok dari kelompok tani.

“Kemarin ada masukan kalau dari kelurahan mengadakan pertemuan minumnya pakai jahe merah, sampai kecamatan, sampai Puskesmas Gondokusuman I juga sudah kami tawari,” ujar Atik.

Selanjutnya, kelompok tani juga akan merambah penjualan secara daring melalui aplikasi jual beli. Saat ini pihaknya masih menata pengurus agar serius dalam mengelola tanaman obat.