Advertisement

Pariwisata, Pertanian & Industri Rumah Tangga di Kokap Harus Menyejahterakan Masyarakat

Hafit Yudi Suprobo
Jum'at, 04 Februari 2022 - 19:57 WIB
Yudhi Kusdiyanto
Pariwisata, Pertanian & Industri Rumah Tangga di Kokap Harus Menyejahterakan Masyarakat Salah satu kelompok wanita tani di Kapanewon Kokap saat mengikuti kegiatan pasar tani, beberapa waktu lalu. - Harian Jogja/Hafit Yudi Suprobo

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Kapanewon Kokap memiliki segudang potensi, baik pariwisata, produk pertanian, sampai dengan industri rumah tangga (IRT). Semua potensi ini diharapkan mampu mendongkrak perekonomian masyarakat sehingga kesejahteraan bisa tercapai.

Panewu Kokap, Yulianta Nugraha mengatakan Kokap memiliki sejumlah potensi wisata mulai dari Bukit Wisata Pulepayung, Kalibiru dan Canting Mas, serta Kopi Angkasa. Sejumlah destinasi wisata ini bahkan menjadi primadona destinasi wisata di Bumi Menoreh.

"Waduk Sermo sudah lama menjadi andalan pariwisata di Kapanewon Kokap. Objek wisata yang saya sebutkan ini merupakan aspek pendorong ekonomi masyarakat di wilayah Kokap yang sempat terdampak pandemi Covid-19," ujar Yulianta Nugraha saat ditemui, Jumat (4/2/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dikatakan Yulianta, selain pariwisata, sektor yang tidak kalah penting di wilayah Kokap yakni pengolahan gula nira. Kokap, kata Yuli sapaan akrab Yulianta, sudah lama dikenal sebagai wilayah penghasil gula nira. "Gula nira asal Kokap sudah dipasarkan sejak lama di wilayah DIY. Pengolahannya menggandeng kelompok wanita tani [KWT] yang ada di di sejumlah kalurahan. Kami terus mendorong produk olahan pertanian ini melalui pasar tani yang dilaksanakan setiap hari Minggu," ujar Yuli.

Pemerintah Kapanewon Kokap, menurut Yuli, terus mendorong keberadaan pangan industri rumah tangga (PIRT) di sejumlah titik. Pengembangan produk industri rumah tangga mulai dari kuliner seperti manisan pepaya, kristal secang rasa jahe sampai dengan suvenir terus difasilitasi oleh Pemerintah Kapanewon Kokap. "Kami terus mendorong usaha tersebut secara berkelanjutan agar ekonomi masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19 bisa segera pulih. Warga di Kapanewon Kokap cukup banyak yang terdampak pandemi," kata Yuli.

Selain pariwisata, pertanian dan industri rumah tangga, kesenian dan budaya juga menjadi andalan. Kokap yang terdiri dari lima kalurahan yaitu Hargomulyo, Hargorejo, Hargowilis, Kalirejo, dan Hargotirto menyimpan potensi seni dan budaya yang sangat besar.

Hargomulyo, misalnya, merupakan salah satu kalurahan budaya yang mempunyai potensi sentra kerajinan angklung, sentra pakaian ketoprak dan potensi kesenian lain. Cagar budaya yang ada di Kokap juga cukup banyak, di antaranya Petilasan Gonotirto di Kalurahan Hargotirto, Petilasan Sunan Geseng di Kalurahan Hargorejo, dan makam Pangeran Joyokusumo di Kalirejo.

Untuk kesenian ada tari jatilan di Hargomulyo, Hargorejo, Hargowilis, Kalirejo, dan Hargotirto. Untuk organisasi tertua yakni Langen Krida Turangga di Kriyan, Hargorejo yang berdiri pada 1948,” kata Yuli.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement