Advertisement

Terasa Adem Saat Dipakai, Sarung Goyor Gunungkidul Dipasarkan ke Afrika

David Kurniawan
Senin, 14 Maret 2022 - 16:27 WIB
Budi Cahyana
Terasa Adem Saat Dipakai, Sarung Goyor Gunungkidul Dipasarkan ke Afrika Pembuatan kain tenun yang menggunakan alat bukan mesih di Dusun Pencil, Bendung, Semin, Gunungkidul, Senin (14/3/2022). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Warga Dusun Pencil, Bendung, Semin, Gunungkidul mengembangkan kerajinan yang menggunakan alat tenun bukan mesin (ATBM). Hasil tenunan berupa sarung goyor sudah dipasarkan ke mancanegara mulai dari Somalia di Benua Afrika hingga negara-negara di kawasan Timur Tengah.

BACA JUGA: Ada Kasus Korupsi, Dana Desa di Getas Gunungkidul Belum Bisa Dicairkan

Pemilik kerajinan, Mardi Mulyono, mengatakan usaha tenun bukan mesin ini dirintis sejak 2021 lalu. Hingga sekarang sudah ada sepuluh pekerja dan dia akan menambah tenaga untuk menambah proses produksi.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

“Untuk ATBM sudah ada 17. Tapi, yang digunakan baru sepuluh. Rencananya, mau menambah tenaga lagi,” kata Mardi saat ditemui di rumahnya, Senin (14/3/2022).

Usaha yang digeluti belum lama, tapi produksinya sudah berjalan dengan lancar. Setiap bulan minimal dia bisa memproduksi kain sarung goyor sebanyak 30 lembar dengan panjang masing-masing sekitar 480 centimeter.

Menurut Mardi, proses produksi belum bisa dikebut karena perajin masih belum ahli sehingga butuh proses belajar untuk membiasakan diri. Selain itu, pembuatan benar-benar manual sehingga tidak bisa secepat pada saat menggunakan mesin. “Memang butuh proses. Tapi, saya dan istri terus membantu untuk sisi kualitas dan perbaikan alat-alat kalau ada yang rusak,” katanya.

Ia sudah bekerja sama dengan supplier di Sragen, Jawa Tengah. Hasil kerajinan sarung goyor akan ditampung kemudian dipasarkan ke luar negeri seperti Somalia dan negara-negara di Timur Tengah. “Memang tujuannya ke negara yang memiliki cuaca panas. Sebab, pada saat dipakai berasa adem,” tutur dia.

Harga kain bervariasi dan disesuaikan dengan motif dan bahan bakunya. Kain tenun yang dihasilkan dijual di kisaran Rp600.000 hingga Rp1 juta per jelai. “Kelasnya masih menengah. Kalau di atasnya lebih dari Rp1 juta per kainnya,” ungkapnya.

Lurah Bendung, Semin, Didik Rubiyanto mendukung pengembangan kain tenun yang menggunakan teknologi ATBM. Menurut dia, prospek usaha sangat bagus dan juga menjadi salah satu kerajinan unggulan di Kecamatan Semin.

Advertisement

BACA JUGA: Wisatawan Protes karena Ditarik Biaya Kamera Rp250.000 di Tamansari, Ini Respons Dinas Pariwisata Jogja

“Sudah ada lampu hias di Dusun Garotan. Sekarang kain tenun di Dusun Pencil,” katanya.

Selain itu, dengan usaha kerajinan ini ada warga yang ikut menggantungkan hidup dengan pembuatan tenun di Gunungkidul. “Mudah-mudahan lancar dan ekonomi para perajin bisa ikut meningkat,” katanya. 

Advertisement

 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Demi Prabowo, Gerindra Siap Lawan Anies Baswedan di Pilpres 2024

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 16:17 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement