Advertisement

Begini Cara DIY Cegah Tumbuhnya Ideologi Anti Pancasila

Sunartono
Selasa, 17 Mei 2022 - 18:07 WIB
Bhekti Suryani
Begini Cara DIY Cegah Tumbuhnya Ideologi Anti Pancasila Narasumber memaparkan diskusi Sinau Pancasila dan Wawasan Kebangsaan, Selasa (17/5/2022) - Ist.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pemda DIY bersama DPRD DIY memiliki sejumlah cara untuk mencegah tumbuhnya ideologi antipancasila. Salah satunya melalui diskusi rutin bersama masyarakat dengan tema khusus tentang pancasila.

Wakil Ketua DPRD DIY Huda Tri Yudiana menilai pemahaman pancasila ke masyarakat harus terus dilakukan pendidikan baik formal maupun informal untuk mencegah kemungkinan ideologi anti pancasila. Ia prihatin dengan pendidikan pancasila yang masih kurang masif diberikan ke masyarakat terutama lewat nonformal dan informal. Program sinau pancasila yang digulirkan legislatif dan eksekutif di DIY menurutnya perlu diteruskan sekaligus sebagai tindak lanjut dari Perda Pendidikan Pancasila dan Wawasan Kebangsaan.

“Karena kalau masyarakat tidak memahami pancasila dengan baik, maka pengamalannya belum tentu berjalan baik. Kami prihatin sebenarnya karena pendidikan pancasila kurang masif dilakukan ke masyarakat. Melalui nonformal dan informal ini penting dengan melibatkan masyarakat luas,” kata Huda dalam pelaksanaan Sinau Pancasila, Selasa (17/5/2022).

BACA JUGA: Ustaz Abdul Somad Dideportasi Singapura, Politikus PKS: UAS Warga Terhormat

Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik DIY Dewo Isnu Broto menjelaskan memudarnya rasa nasionalisme cepat atau lambat akan membawa bangsa mundur secara peradaban di tengah kemajuan zaman. Krisis multidimensi bersifat saling terkait berdampak sistemik. Potensi perpecahan hingga disintegrasi bangsa sangat rentan terjadi, mengingat Indonesia merupakan bangsa yang strategis. Ia berpendapat potensi perpecahan itu harus dituntaskan.

“Zaman semakin maju namun bisa saja peradaban bangsa semakin mundur. Apabila persoalan ini terus terjadi, maka kita perlu melihat sejenak ke belakang bagaimana peradaban ini, bangsa Indonesia muncul sejatinya kuat kearifan lokalnya,” katanya dalam sambutan tertulis yang dibacakan Penggerak Swadaya Masyarakat Kesbangpol DIY Embay Baitiyah.

Ia mengatakan saat ini semangat kebangsaan seakan menjadi dangkal terutama di kalangan generasi muda. Lunturnya falsafah kearifan lokal sering ditandai dengan sikap antroposentris, materialis dan hendonis yang berpotensi mengubah idealisme dalam berbangsa.

“Ada keprihatinan tentang adanya upaya untuk mengubah pandangan hidup bangsa, penjajahan identitas dan intelektual serta mental. Sehingga diskusi pancasila menjadi penting untuk menguatkan kebangsaan dan patriotisme terutama anak muda,” ucapnya.

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Total 11 Wajib Pajak Crazy Rich Ikut Program Pengungkapan Sukarela

News
| Jum'at, 01 Juli 2022, 23:57 WIB

Advertisement

alt

Dieng Culture Festival 2022 Digelar September 2022

Wisata
| Jum'at, 01 Juli 2022, 14:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement