Advertisement

PPDB 2022: Di Luar Dugaan, Animo Pendaftar Kelas Olahraga di Bantul Membeludak

Catur Dwi Janati
Minggu, 12 Juni 2022 - 20:47 WIB
Arief Junianto
PPDB 2022: Di Luar Dugaan, Animo Pendaftar Kelas Olahraga di Bantul Membeludak Sepatu Olahraga - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL--Dibuka sejak sepekan lalu, posko Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di Kantor Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Bantul mulai ramai didatangi sejumlah wali peserta didik.

PPDB telah dimulai sejak pekan lalu, pada jenjang TK/PAUD. Pendaftaran jenjang SMP baru dibuka untuk Kelas Khusus Olahraga (KKO) dan itu juga mulai buka sejak pekan lalu. Pendaftaran di kedua jenjang tersebut disebutkan Isdarmoko berjalan lancar.

BACA JUGA: Tahapan Sudah Dimulai, Bawaslu Buka Pendaftaran Pemantau Pemilu

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Bahkan, untuk kelas KKO, animo pendaftarnya membeludak. Padahal KKO di Bantul sudah di tambah di satu sekolah.

"Alhamdulillah ini semua sekolah, lima sekolah dibuka jalur KKO ini membeludak pendaftarnya semuanya. Artinya melebihi kuota, dua kali lebih bahkan," Kepala Disdikpora Bantul, Isdarmoko, Sabtu (11/6/2022).

Gambaran banyaknya pendaftar pada KKO di lima sekolah yang ada, menurut Isdarmoko menunjukkan bahwa animo anak-anak untuk menempuh jalur pendidikan olahraga ini sangat tinggi. "Kami memang tanda petik punya komitmen dalam kaitannya dengan mengembangkan prestasi di bidang olahraga," tandasnya.

Ketua Komisi D DPRD Bantul, Suratman menuturkan bila keberadaan posko PPDB baik bagi masyarakat untuk memperdalam informasi terkait PPDB maupun menyampaikan aduan. Dari pandangan Suratman, terkadang masih ada orang tua yang belum mengetahui tata aturan PPDB yang berlaku, seperti perihal umur, zonasi dan persoalan lainnya.

Dalam gelaran PPDB tahun 2022, Suratman mengimbau agar pelaksanaan PPDB dapat berjalan sesuai aturan yang berlaku. Ia juga mengapresiasi penambahan kuota penerimaan siswa berprestasi dari sebelumnya 25% menjadi 30% pada PPDB tahun ini. "Ini mudah-mudahan, dengan demikian bagaimana untuk memberikan sesuatu hal yang terbaik kepada anak-anak prestasi," ujarnya.

"Jangan sampai anak-anak yang berprestasi ini malah nanti keluar dari Kabupatan Bantul karena kurang perhatiannya. Misalnya salah satunya atlet, mereka punya skill yang baik ternyata malah dipakai Magelang, dipakai mana. Ini adalah salah satu bagian untuk memperhatikan para anak berpotensi yang ada di Kabupaten Bantul," tegasnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

Jogjapolitan | 1 hour ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Panggil Zumi Zola Terkait Dugaan Suap Pengesahan RAPBD Provinsi Jambi

News
| Selasa, 27 September 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement