Advertisement

Kanvas Digital Jadi Tren Kalangan Mahasiswa, Ini Kelebihannya

Sunartono
Jum'at, 23 September 2022 - 06:57 WIB
Sirojul Khafid
Kanvas Digital Jadi Tren Kalangan Mahasiswa, Ini Kelebihannya Dosen Desain Komunikasi Visual (DKV) ISI Jogja Indiria Maharsi mempraktikkan membuat komik menggunakan kanvas digital, Kamis (22/9/2022). - Ist.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Penggunaan kanvas digital untuk melukis atau menggambar kini menjadi tren di kalangan mahasiswa. Membuat jenis gambar seperti komik memang butuh teknologi untuk mempercepat penyelesaian pekerjaan.

Dosen Desain Komunikasi Visual (DKV) ISI Jogja, Indiria Maharsi, menjelaskan seiring perkembangan teknologi saat ini, sudah banyak melukis atau membuat karya dengan kanvas digital. Karena penggunaan kanvas digital memiliki sejumlah kelebihan, di antaranya mempercepat proses pengerjaan gambar, hasil gambar memiliki nilai estetika yang tinggi meski pun beberapa orang lebih senang dengan manual.

Ia mencontohkan menggambar komik secara manual harus mencampur warna, membuat sketsa yang jika tidak sesuai harus dibikin ulang lagi. Akan tetapi langkah itu kini bisa dipangkas lebih cepat dengan adanya kanvas digital.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Apalagi kalau hasil manual itu terkena tumpahan air, harus ganti kertas lagi. Kalau digital kan warna sudah tersedia, prosesnya cepat," katanya Kamis (22/9/2022).

BACA JUGA: Jelang Musim Hujan, Warga Jogja Diminta Waspada DBD dan Leptospirosis

Ia mengakui mahasiswanya saat ini banyak menggunakan peralatan digital dalam mengerjakan sebuah karya atau tugas. Terutama berkaitan dengan membuat komik, butuh goresan yang sewaktu-waktu mudah dihapus. Hal ini sejalan dengan adanya tren komik seperti Gundala, Sri Asih, dan lainnya yang terbit di era saat ini.

"Tren penggunaaan kanvas digital ini sejalan dengan tren komik populer yang bermunculan. Ini menjadi peluang berkembangnya komik ke depan," ucapnya.

Sejalan dengan itu, DKV ISI Jogja memperkenalkan kanvas digital RDS 220, pen display dengan fitur canggih dan resolusi 2.5K dalam Huion The First 2.K Flagship: Comic and Sequential Arts Festival, Kamis (22/09/2022) di RJ Katamsi, ISI Jogja. Event ini bersamaan dengan International Comic anda Seqential Art Festival yang menampilkan beragam karya para komikus.

BACA JUGA: Sempat Ditolak Warga Baciro, Bangunan di Jl. Gayam Kini Diperiksa KPK

Advertisement

Direktur Huion Asia Tenggara, KC Leong, dalam kesempatan itu mengatakan tren penggunaan kanvas di kalangan milenial memang tak bisa dibendung. Hal ini karena perangkat teknologi ini sangat memudahkan dalam menggambar seperti objek komik. Dengan resolusi 2.5 K cukup membuat gambar menjadi lebih detail. Sehingga dapat menghasilkan gambar yang menarik. Ia berkomitmen untuk berkontribusi terhadap dunia pendidikan.

"Ini merupakan fitur canggih pertama yang ada di pasaran. Serta ada dukungan berbagai software untuk menggambar komik, maupun melukis. Memang penggunaan kanvas digital saat ini menjadi tren," ucapnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Pengunjung FKY Tembus 39.000 Orang

Pengunjung FKY Tembus 39.000 Orang

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK: Hakim Agung Sudradjad Bermain di Banyak Perkara

News
| Minggu, 25 September 2022, 19:27 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement