Advertisement

Apa Kabar Kasus Pencabulan Anak oleh Marbot di Bantul? Begini Kata Kejari

Ujang Hasanudin
Kamis, 29 September 2022 - 18:37 WIB
Arief Junianto
Apa Kabar Kasus Pencabulan Anak oleh Marbot di Bantul? Begini Kata Kejari Foto ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — Kejaksaan Negeri (Kejari) Bantul masih mempelajari berkas perkara dugaan pencabulan anak di bawah umur yang dilakukan oleh seorang kakek yang juga marbot masid berinisial SP di wilayah Kalurahan Sumberagung, Kapanewon Jetis, Bantul.

Sebelumnya, berkas perkara pencabulan tersebut sudah dilimpahkan ke Kejari dari Polsek Jetis, tetapi dikembalikan kembali untuk dilengkapi.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Polsek kemudian sudah melengkapi dengan menambah keterangan saksi dan menambah pasal untuk menjerat tersangka dan menyerahkan kembali berkas tersebut kepada jaksa.

Kasi Pidana Umum Kejari Bantul, Sulisyadi mengaku sudah menerima kembali berkas dari penyidik Posek Jetis pada 20 September lalu dan hingga kini masih dalam tahap penelitian, “[Berkas perkara pencabulan] sedang dalam proses penelitian,” kata Sulisyadi, Kamis (29/9/2022).

BACA JUGA: Dilaporkan atas Dugaan Penipuan Investasi Rp12,5 Miliar, Begini Kata Pengusaha asal Sewon

Karena masih dalam proses penelitian sehingga tersangka masih menjadi tanggung jawab penyidik Polsek Jetis, “Tersangka masih tanggung jawab penyidik,” katanya.

Hingga Kamis siang, tersangka SP masih dalam penahanan di Polsek Jetis.

Sulisyadi belum bisa menargetkan kapan berkas perkara tersebut lengkap atau P-21 untuk dilimpahkan ke pengadilan karena masih dalam tahap penelitian. Dia berharap kasus tersebut berkasnya lengkap sehingga bisa diajukan ke pengadilan.

Advertisement

Kanitreskrim Polsek Jetis, Ipda Yuwana mengatakan penyidik sudah melengkapi berkas yang dikembalikan Kejari dengan menambah keterangan sejumlah saksi, baik saksi korban, saksi tokoh masyarakat, dan tetangga yang diduga mengetahui peristiwa pencabulan tersebut.

Selain memeriksa saksi, pihaknya menambah pasal untuk menjerat tersangka. Tersangka dijerat Pasal 81 UU No.17/2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No.1/2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No.23/2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

“Kami tambah pasal juncto Pasal 290 KUHP tentang Pencabulan,” kata Yuwana.

Advertisement

Pasal tersebut berbunyi barang siapa melakukan perbuatan cabul terhadap seseorang, padahal orang tersebut tidak berdaya diancam dengan hukuman paling lama tujuh tahun penjara. “Yang jelas berkas perkara sudah kami lengkapi, kami masih menunggu pemberitahuan dari jaksa. Sementara ini tersangka masih ditahan di Polsek Jetis,” ujar Yuwana.

Diketahui, kasus dugaan pencabulan tersebut terungkap pada Juni lalu. Saat itu S anak kedua dari A yang berusia delapan tahun membeli jajan di warung milik tersangka SP.

Saat itu korban S membeli es, tetapi setelah menerima es, tersangka menciumi pipi S dan memegang kemaluan S. Kejadian itu kemudian dilaporkan kepada A. Hal yang bikin geram A ternyata yang dialami anaknya itu sudah ketiga kalinya.

Akhirnya berkat dorongan dari sejumlah pihak A pun melaporkan kejadian tersebut ke polisi pada 28 Juni. “Korbannya ternyata bukan hanya anak saya. Ada empat korban lainnya yang masih sekolah SD dan paling tua SMP,” kata A.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cek Sederet Situs Live Streaming Gratis untuk Nonton Piala Dunia 2022

News
| Sabtu, 26 November 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement