Advertisement

Rekaman CCTV Kasus Klithih Gedongkuning Ketahuan Diubah, 7 Polisi Dilaporkan ke Propam

CRY222
Jum'at, 04 November 2022 - 19:37 WIB
Bhekti Suryani
Rekaman CCTV Kasus Klithih Gedongkuning Ketahuan Diubah, 7 Polisi Dilaporkan ke Propam Penasihat Hukum FAS bersama orang tua FAS setelah pelaporan penyidik Polsek Kotagede, Jumat (4/11/2022) - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-- Taufiqurrahman, Penasihat Hukum FAS, 18 terdakwa perkara kekerasan jalanan atau klithih di Gedongkuning melaporkan penyidik Polsek Kotagede ke Propam Polda DIY, Jumat (4/11/2022).

Taufiqurrahman melaporkan tujuh penyidik Polsek Kotagede, Kota Jogja karena diduga melakukan obstacle of justice atau menghalang-halangi proses hukum.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Menurutnya, berdasarkan fakta di persidangan penyidik polisi tersebut merusak alat bukti elektronik berupa enam rekaman CCTV yang menjadi alat bukti kasus klithih di Gedongkuning.

"Pengrusakan sebagaimana fakta hukum di persidangan dilakukan dengan cara mengubah ekstension rekaman CCTV. Rekaman CCTV kan biasanya extensionnya HP atau Mop, ini diubah menjadi TGP," katanya.

BACA JUGA: PKS Sebut Pernyataan Ade Armando Memecah Belah Bangsa

Menurut Taufiqurrahman, akibat tindakan tersebut alat bukti rekaman CCTV tidak dapat dilihat dengan jelas. "Terlihat manusia tapi ciri-cirinya seperti apa, itu tidak bisa dilihat. Padahal itu penting untuk mengetahui siapa pelakunya, dalam hal ini penyidik sangat paham itu," kata Taufiqurrahman.

Menurut Taufiqurrahman, dalam UU ITE diatur barang siapa mengubah alat bukti elektronik termasuk perusakan.

Taufiqurrahman mengatakan berdasarkan fakta yang terungkap di persidangan, penyidik dalam menetapkan terdakwa menjadi tersangka tidak memiliki dua alat bukti yang cukup, sebagaimana diatur Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP) berupa saksi dan alat bukti pendukung lainnya.

Advertisement

Ia mengatakan pemeriksaan saksi dilakukan pada 14/4/2022 dan 21/4/2022, sedangkan terdakwa baru telah ditangkap sebelumnya.

"Terdakwa [FAS] ditangkap tanggal 9 dan 10 April 2022. Artinya satu-satunya alat bukti yang dimiliki penyidik adalah rekaman CCTV. Cuma yang jadi aneh adalah ketika rekaman CCTV ini kita lihat, kita enggak bisa lihat siapa pelakunya," katanya.

Feriyanto, ayah terdakwa FAS turut hadir dalam pelaporan tersebut. Ia mengaku kecewa atas penyidikan yang telah dilakukan.

Advertisement

"Sangat hancur perasaannya, karena anak saya tidak terlibat dan memang tidak tahu kalau ada kejadian di Gedongkuning. Tahu-tahu langsung diambil polisi dijadikan tersangka, kalau enggak mengaku diancam," katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Bantul Hujan Tipis

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement