Advertisement

Isoter Covid-19 Ditutup Akhir Tahun, Dinkes Sleman Minta Pasien Isolasi Mandiri

Anisatul Umah
Senin, 28 November 2022 - 17:17 WIB
Bhekti Suryani
Isoter Covid-19 Ditutup Akhir Tahun, Dinkes Sleman Minta Pasien Isolasi Mandiri Foto ilustrasi. - ANTARA FOTO/Aji Styawan\\r\\n

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN--Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman berencana menutup Isolasi Terpusat (Isoter) Gemawang akhir tahun ini. Kepala Dinkes Sleman Cahya Purnama mengatakan setelah Isoter tidak tersedia, strategi penanganan Covid-19 akan dikuatkan melalui isolasi mandiri (Isoman).

Menurutnya saat ini Isoter hanya ditempati dua orang saja. Dan ini juga baru masuk karena sebelumnya nol. Meski akan ditutup akhir tahun, namun jika kasus Covid-19 kembali meningkat tidak menutup kemungkinan Isoter akan dibuka kembali.

Advertisement

"Ke depan kami kuatkan isolasi mandirinya. Jadi nanti kami harapkan kasus-kasus di 2023-2024 tidak terjadi lonjakan besar dan penanganan bisa isolasi mandiri. Kalau terjadi lonjakan kasus Isoter yang kami punya diaktifkan kembali. Fleksibel," ucapnya, Senin (28/11/2022).

Dia menjelaskan penderita Covid-19 saat ini yang sampai sakit dan masuk ke rumah sakit tidak terlalu banyak. Sehingga bisa ditangani oleh masing-masing masyarakat. "Mudah-mudahan dikuatkan ini Isoman."

BACA JUGA: UMP DIY 2023 Naik 7,65%, Buruh: Bukti Kegagalan Keistimewaan DIY!

Dia menjelaskan kenaikan kasus Covid-19 di Sleman sama dengan nasional. Terjadi sedikit kenaikan apalagi mendekati Natal dan Tahun Baru (Nataru). Di momen Nataru dikhawatirkan jumlah kerumunan akan meningkat sehingga berpotensi meningkatkan kasus aktif.

Cahya berharap agar protokol kesehatan tetap diperhatikan oleh masyarakat. Apalagi saat ini vaksin booster di Sleman belum mencapai 50 persen. "Masih di angka 47 persen, masih perlu peran serta masyarakat untuk mencegah XBB [varian baru] tidak berkembang."

Saat ini, kata Cahya, aturan PPKM masih di level 1. Artinya aturan masih sama dengan sebelumnya belum ada pembatasan-pembatasan jelang Nataru. Mengenai hal ini Dinkes Sleman akan ikut aturan dari pemerintah pusat.

"Pembatasan hanya ada pada Prokes kita. Masyarakat harus tetap dijaga. Kami tetap ikut aturan PPKM level 1," jelasnya.

Kepala Bidang Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit (P2P) Dinkes Sleman, Khamidah Yuliati mencatat penambahan kasus di Sleman pada 26 November 2022 sebanyak 34 kasus. Sementara pada 27 November 2022 sebanyak 38 kasus. Kenaikan kasus ini kemungkinan juga bisa disebabkan oleh varian baru XBB. "Bisa iya [karena XBB]," ucapnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadwal Pemadaman Listrik, Jumat 27 Januari 2023: Wates dan Wonosari Kena Giliran

News
| Jum'at, 27 Januari 2023, 07:07 WIB

Advertisement

alt

Kemenparekraf Optimistis Jumlah Wisatawan 2023 Naik

Wisata
| Kamis, 26 Januari 2023, 08:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement