Advertisement

Jadi Tersangka, Korban Penganiayaan Holywings Sleman Ajukan Praperadilan

Sunartono
Kamis, 01 Desember 2022 - 20:07 WIB
Budi Cahyana
Jadi Tersangka, Korban Penganiayaan Holywings Sleman Ajukan Praperadilan Ilustrasi - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kasus penganiayaan di Hollywings Sleman masih bergulir. Korban Bryan Yoga Kusuma mengajukan gugatan praperadilan setelah ditetapkan sebagai tersangka. Kuasa hukum menilai penetapan tersangka cacat hukum karena tidak melalui proses pemeriksaan.

Kasus penganiayaan itu terjadi pada 4 Juni 2022 lalu di Hollywings, Jalan Magelang, Sleman. Penganiayaan tersebut diduga melibatkan anggota kepolisian. Bryan Yoga yang mengalami luka-luka dalam peristiwa itu ditetapkan tersangka dugaan penganiayaan ringan.

Advertisement

"Sehingga kami mengajukan praperadilan dengan termohon Polda DIY terkait penetapan tersangka, karena Bryan ini sebagai korban," kata Duke Arie Widagdo Tim Kuasa Hukum Bryan Yoga Kusuma di kawasan Kotabaru, Kota Jogja, Kamis (1/12/2022).

Sidang praperadilan tersebut telah digelar di PN Sleman, pada Kamis (1/12/2022) menghadirkan keterangan saksi ahli terkait dengan penetapan tersangka. Praperadilan tersebut diajukan untuk menguji secara jelas penetapan tersangka, mengingat korban Bryan sudah mendapatkan surat perlindungan dari LPSK. Surat perlindungan itu diterima Bryan pada 9 September 2022 kemudian pada 14 September 2022 surat tersebut diteruskan ke Polda DIY.

"Anehnya setelah itu korban ditetapkan tersangka karena pertimbangan LPSK, bahwa penganiayaan yang dialami sebagai salah satu alasan Bryan sebagai korban dan layak diberikan perlindungan," ucapnya.

BACA JUGA: 2 Perwira Polisi Diduga Terlibat Penganiayaan di Klub Malam Holywings Jogja

Ia menilai ada sejumlah kejanggalan yang dilakukan penyidik di antaranya tidak memanggil Bryan untuk dimintai keterangan dan klarifikasi sebagai tersangka. Selain itu kuasa hukum mempertanyakan penetapan daftar pencarian orang (DPO) oleh kepolisian di saat Bryan dalam status memang surat perlindungan dari LPSK. Hingga saat ini semua tersangka memang tidak dilakukan penahanan.

Kabid Humas Polda DIY Kombespol Yuliyanto ketika dimintai konfirmasi melalui sambungan telepon mengatakan saat ini proses sidang praperadilan masih berjalan. Semua pihak diharapkan menunggu keputusan dari sidang tersebut. Polda DIY menghormati proses hukum praperadilan tersebut.

"Kalau memang materi praperadilannya terkait penetapan tersangka, berarti ya ditunggu keputusan hakim Praperadilan seperti apa, nanti kan ada keputusan dari hakim," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kru Lion Air yang Tabrak Garbarata di Merauke Negatif Alkohol & Narkoba

News
| Sabtu, 28 Januari 2023, 09:07 WIB

Advertisement

alt

Resmi Dibuka, Ini Wahana Solo Safari Zoo yang Dahulu Taman Taru Jurug

Wisata
| Sabtu, 28 Januari 2023, 08:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement