Advertisement

Bersihkan Sungai, Warga Tegaskan Sungai Jadi "Halaman" Rumah

Stefani Yulindriani Ria S. R
Senin, 12 Desember 2022 - 19:17 WIB
Arief Junianto
Bersihkan Sungai, Warga Tegaskan Sungai Jadi Masyarakat, DLHK DIY, FKWA, dan Komisi C DPRD DIY melakukan kegiatan bersih sungai di Sungai Winongo, Senin (12/12/2022). - Harian Jogja/Stefani Yulindriani

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Sejumlah warga Kelurahan Bener, Kemantren Tegalrejo, bersama dengan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) DIY, Komisi C DPRD DIY, Forum Komunikasi Winongo Asri (FKWA) melakukan bersih sungai bentuk kepedulian terhadap kebersihan sungai, Senin (12/12/2022).

Radhita Matardi Wicaksono, Subkoordinator Kelompok Substansi Pengendalian Pencemaran Air, Udara, dan Kerusakan Lingkungan Hidup DLHK DIY mengatakan kegiatan tersebut merupakan upaya mengedukasi masyarakat untuk menjaga sungai. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Menurut Radhita, sungai menjadi "halaman" bagi masyarakat yang tinggal di sekitarnya. Dengan menyadari hal tersebut, menurut Radhita, masyarakat perlu memiliki kesadaran untuk menjaganya. “Kalau sampah di sungai kan yang rugi mereka [warga sekitar sungai] juga, efeknya bisa banjir,” katanya.

Dia berharap kegiatan membersihkan sungai dapat dilakukan masyarakat secara rutin, tidak hanya pada momen tersebut. “Harapan kami tidak hanya momen saat bersih sungai, tetapi di kemudian hari, ada kerja bakti yang dilakukan setiap bulan,” katanya. 

Radhita mengatakan DLHK DIY pernah melakukan pemantauan terhadap kualitas air Sungai Winongo. Hasilnya, kondisinya cemar sedang ke berat.

“Dari sini, harapannya sungai bebas sampah, sampah ada andil untuk mencemari sampah. Harapan kami masyarakat bisa menyelesaikannya [sampah] sendiri,” kata Radhita. 

BACA JUGA: Warga Jogja Punya Kesadaran Tinggi Menunda Punya Anak

Radhita mengatakan, selama ini program DLHK DIY masih belum merambah masyarakat. “Kami belum menjamah ke masyarakat [programnya], nanti tahun depan ada yang menjamah ke masyarakat, ke IPAL Komunal. Nanti kami cek, sebelum melakukan pembinaan kami survei mana yang belum masuk baku mutu. Apakah sudah jalan atau sudah masuk hambatannya apa,” kata Radhita.

Dalam kegiatan tersebut, Ketua Forum Komunikasi Winongo Asri (FKWA), Endang Rohijani menyatakan kegiatan bersih sungai sengaja dilakukan dengan melibatkan masyarakat. Harapannya, masyarakat lebih peduli terhadap kebersihan sungai. 

“Kalau masyarakat sendiri yang terlibat dalam kegiatan bersih sungai, mereka akan lebih peduli, nanti ada kepedulian dan rasa tanggungjawab bersama untuk menegur masyarakat yang buang sampah disitu,” katanya. 

Endang juga tidak menampik kualitas air sungai yang menurun. Menurutnya, berdasarkan penelitian yang ia lakukan, limbah rumah tangga, dan sejumlah usaha yang berada di pinggir sungai menjadi penyebabnya. 

“Banyak limbah rumah tangga yang di tengah sana [letak rumah di tengah pemukiman penduduk] malah memasukkan septic tank ke saluran air hujan. Masyarakat yang di tengah kadang kesulitan membuat Instalasi Pengolahan Air LImbah [IPAL], di tengah kan susah lahan [terbatas jumlah lahan]. Lahannya terbatas, jadi masyarakat di tengah kadang memasukkan limbahnya ke saluran air hujan, saluran air hujan masuk ke sungai,” katanya. 

Di Sungai Winongo sendiri, menurut Endang, beberapa limbah berasal dari limbah rumah tangga, limbah pabrik tahu dan peternakan sapi yang limbahnya dibuang ke sungai. 

Anggota Komisi C DPRD DIY Widi Sutikno kegiatan tersebut diharapkan dapat menjadi budaya masyarakat untuk peduli terhadap kondisi sungai.

“Bersih kali terkait perilaku, budaya, dan kehidupan masyarakat. Usulan untuk menambah volume [rutinitas kegiatan bersih sungai] baik sekali, ini menjadi masukan di Dewan untuk bekerja sama dengan DLHK DIY. Syukur-syukur merti kali menjadi kegiatan dari Dana Keistimewaan,” katanya. 

Kegiatan bersih sungai kali ini melibatkan 30 warga RW 3, Kelurahan Bener, Kemantren Tegalrejo, dengan area jangkauan sekitar 1 km di sekitar Ruang Terbuka Hijau Kelurahan Bener. Kegiatan bersih sungai kali ini menjadi kegiatan ke 12 kalinya, setelah sebelumnya dilakukan di 11 titik lain di DIY.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

AP I Mengaku Belum Terima Info soal Pengurangan Jumlah Bandara Internasional

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:47 WIB

Advertisement

alt

Ikuti Post-tour ATF, Banyak Peserta Terkesan dengan Objek Wisata DIY

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement