Advertisement

Mahasiswa dan Warga dari Luar DIY Tetap Bisa Mencoblos di Jogja, Ini Saran KPU

Yosef Leon
Rabu, 15 Februari 2023 - 20:37 WIB
Arief Junianto
Mahasiswa dan Warga dari Luar DIY Tetap Bisa Mencoblos di Jogja, Ini Saran KPU Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Jogja akan memfasilitasi para mahasiswa dan warga luar Jogja untuk melakukan pencoblosan pada Pemilu 2024 mendatang.

Warga dengan KTP luar Jogja diminta untuk mengecek status keikutsertaan dalam Pemilu di wilayah masing-masing-masing untuk kemudian difasilitasi melalui Daftar Pemilih Tambahan (DPTb). 

Advertisement

Ketua KPU Kota Jogja, Hidayat Widodo mengatakan pemutakhiran data pemilih untuk Pemilu 2024 mendatang dilakukan dengan skema de jure atau berdasarkan hukum. Dengan begitu, pendaftaran pemilih mengacu pada domisili yang tertera pada KTP elektronik.

Hanya saja bagi mahasiswa dan warga luar daerah nantinya akan tetap dapat menggunakan hak pilih karena difasilitasi lewat DPTb.  "Kami imbau agar warga yang dari luar kota atau mahasiwa itu cek di wilayah setempat harus sudah terdaftar di sana, sehingga seandainya mau menggunakan hak pilih di Jogja maka kita fasilitasi untuk DPTb," kata Hidayat, Rabu (15/2/2023). 

Menurut Hidayat, dalam pemutakhiran data pemilih dengan sistem de jure warga domisili Jogja yang tidak lagi bertempat tinggal di wilayah itu datanya tidak akan dicoret oleh petugas Panitia Pemutakhiran Pemilih (Pantarlih).

BACA JUGA: Coklit Pemilu 2024 di Jogja Diawasi Petugas

Nantinya petugas Pantarlih akan memberikan catatan khusus atau berkoordinasi dengan perangkat kewilayahan berkaitan dengan temuan-temuan dalam proses pemutakhiran di lapangan. 

"Tetapi paling tidak sudah terdaftar di wilayah masing-masing, untuk KTP Jogja maka kemudian tidak boleh dicoret walaupun mereka tidak aktif di wilayah, tetapi tetap Pantarlih untuk mendata di wilayah kita," kata dia.  

Hidayat menambahkan, kepada warga luar daerah diimbau untuk melakukan pengecekan secara mandiri guna memastikan hak pilih saat Pemilu 2024 mendatang tetap terfasilitasi.

"Karena syarat DPTb harus terdaftar di wilayahnya dulu baru bisa kemudian kami fasilitasi. Jangan sampai nanti belum terdaftar di wilayahnya, masuk ke kami. Ya tidak bisa," kata dia.  

Adapun proses tahapan Pemilih 2024 sekarang masuk ke agenda pencocokan dan penelitian (coklit) pemutakhiran daftar pemilih yang akan berlangsung sampai 13 Maret.

KPU Jogja menerjunkan sebanyak 1.836 petugas guna memastikan coklit berlangsung dengan optimal. Petugas akan terjun ke setiap rumah warga untuk melakukan penapisan antara data yang dimiliki KPU dengan kondisi riil masyarakat. "Nanti setiap 10 hari akan kami evaluasi, PPS akan mengevaluasi terkait dengan perkembangan Pantarlih di bawah," ujar dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Elon Musk: PLTS Jadi Solusi Atasi Krisis Air Global

News
| Senin, 20 Mei 2024, 12:47 WIB

Advertisement

alt

Lokasi Kolam Air Panas di Jogja, Cocok untuk Meredakan Lelah

Wisata
| Senin, 20 Mei 2024, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement