Advertisement

Pemkab Sleman Keluarkan Aturan untuk Usaha Hiburan Selama Puasa

Newswire
Jum'at, 17 Maret 2023 - 15:37 WIB
Bhekti Suryani
Pemkab Sleman Keluarkan Aturan untuk Usaha Hiburan Selama Puasa Ilustrasi tempat hiburan malam - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN— Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengeluarkan peraturan pelaksanaan dan operasional usaha hiburan malam yang beroperasi di daerah ini untuk menjaga keamanan, kenyamanan, dan ketertiban pada bulan Ramadan 1444 Hijriah.

"Aturan itu tertuang dalam Peraturan Bupati Sleman Nomor 12 Tahun 2023 tentang Pelaksanaan Usaha Hiburan, spa, "game net", rumah makan, restoran, hotel, dan pusat perbelanjaan pada Bulan Ramadan dan Hari Raya Idul Fitri yang ditetapkan 10 Maret 2023," kata Sekretaris Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Sleman Rasyid Ratnadi Sosiawan di Sleman, Jumat (17/3/2023).

Advertisement

Menurut dia, terbitnya peraturan ini bukan untuk membatasi operasional pelaku usaha selama Ramadan.

"Tujuan yang kami kedepankan melalui perbup ini adalah agar para pelaku usaha di Kabupaten Sleman dapat memanfaatkan momen puasa dan Lebaran menjadi momen yang baik, dan positif dalam rangka penyelenggaraan usaha. Istilahnya menjadi momen yang menguntungkan dan memberikan manfaat untuk semua," katanya.

Ia mengatakan peraturan ini dikeluarkan untuk memfasilitasi agar para penyelenggara usaha di Kabupaten Sleman bisa bersinergi dengan kepentingan di luar usaha yang berada di masyarakat, salah satunya adalah kepentingan keagamaan.

"Ketika seluruh kepentingan dapat berkolaborasi, semuanya akan memberikan dampak positif dan saling bersinergi yang menguntungkan," katanya.

Rasyid berharap dengan adanya perbup ini, seluruh pihak baik para penyelenggara usaha maupun masyarakat di Kabupaten Sleman dapat merasakan kenyamanan dan kebahagian dalam menyambut dan menjalankan kegiatan.

"Kami kedepankan semuanya agar masyarakat kita bisa mendapatkan keuntungan di momen spesial ini. Mudah-mudahan ini dapat menciptakan suasana yang adem, ayem, dan kondusif di Kabupaten Sleman, sama-sama saling menjaga. Sesuai dengan tema Sleman Bersatu, yaitu Berkah, Syahdu, Aman, dan Tertib Usaha," katanya.

Kepala Seksi Pembinaan dan Pengawasan Satpol PP Sleman Bondan Yudho Baskoro mengatakan bahwa perbup ini dibuat dengan mempertimbangkan kondisi masyarakat Sleman di masa pascapandemi COVID-19 yang telah berlangsung sejak 2020.

"Sehingga peraturan yang dibuat lebih longgar jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya," katanya.

Menurut dia, salah satu yang perlu disorot adalah pada jam operasional usaha. Pada Perbup Nomor 12 tahun 2023 tertulis bahwa pelaku usaha hiburan dan spa wajib menutup usahanya mulai satu hari sebelum hari pertama bulan Ramadan sampai dengan hari ketiga bulan Ramadan dan pada Hari Raya Idul Fitri yang ditetapkan pemerintah.

"Ini lebih longgar jika dibandingkan dengan peraturan tahun lalu di mana pelaku usaha wajib tutup tiga hari sebelum puasa, dan tiga hari pertama puasa," katanya.

Hal serupa terjadi pada jam operasional di mana telah diatur dalam perbup seperti usaha diskotek dan bar masih dapat beroperasi pada pukul 21.00 WIB hingga 24.00 WIB.

Selain itu, usaha karaoke dan spa masih bisa beroperasi dengan penyesuaian jam operasional mulai pukul 09.00-17.00 WIB, kemudian ditutup dan boleh dibuka lagi pada pukul 21.00 WIB-24.00 WIB.

BACA JUGA: Diduga Stres, PNS di Bantul Tewas Gantung Diri

"Jam operasional diatur sesuai dengan kepentingan orang beribadah pada bulan Ramadhan," katanya.

Ia berharap agar para pelaku usaha dapat bekerja sama dengan mematuhi peraturan yang telah diterbitkan karena pihaknya telah menyiapkan sanksi sesuai dengan pelanggaran yang dilakukan, mulai dari penutupan sementara dengan jangka waktu tujuh hari dan 14 hari tanpa melalui surat peringatan terlebih dahulu.

"Kami mengimbau agar masyarakat dapat turut serta mengawasi penegakan perbup ini agar semuanya dapat berjalan lancar sehingga keamanan dan ketertiban umum dapat terus terjaga selama bulan Ramadan," katanya.
 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pembangunan IKN, Jokowi: Jangan Membayangkan Upacara 17 Agustus Sudah Jadi Semuanya

News
| Rabu, 17 Juli 2024, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Shoulder Season, Periode Berwisata Antiribet

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement