Advertisement

10 TK di Bantul Peroleh Bantuan Fasilitas Pojok Baca

Catur Dwi Janati
Kamis, 16 Desember 2021 - 06:47 WIB
Sunartono
10 TK di Bantul Peroleh Bantuan Fasilitas Pojok Baca Ilustrasi Buku - Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL - Fasilitas pojok baca di sekolah terus diupayakan keberadaanya karena dinilai mampu meningkatkan literasi anak di sekolah dari berbagai jenjang, termasuk usia dini.

Kepala Disdikpora Bantul, Isdarmoko menerangkan pojok baca memiliki kaitan erat dengan pengembangan literasi. Adanya pojok baca juga dapat mendorong kemampuan numerasi dan literasi sesuai dengan kebijakan yang diberikan Kemendikbud Ristek RI.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Sehingga memang terus kami gencarkan bagaimana agar siswa itu terkait budaya literasi itu bisa menjadi lebih semarak. Makanya dikembangkan di sekolah-sekolah," terangnya pada Rabu (15/12/2021).

Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi RI belum lama ini memberikan bantuan fasilitasi layanan pohok baca di Kabupaten Bantul. Sebanyak 10 satuan pendidikan TK  mendapatkan fasilitasi layanan pojok baca.

Menurut Isdarmoko menilai bila pengenalan literasi memang juga harus dilakukan sejak dini. Apalagi masing-masing jenjang sekolah memiliki acuan bacaan yang berbeda. "Kan memang beda bahan atau media bacanya antara TK, PAUD, SD, SMP dan SMP kan jelas beda-beda," ujarnya.

"Seusuai jenjang pendidikan anak. Sesuai dengan tahap perkembangan anak. Sehingga semuanya tetap namanya literasi pojok baca, tetapi materinya berbeda," tandasnya

Adapun 10 satuan PAUD yang mendapatkan fasilitasi layanan pojok baca di antaranya TK Negeri Srandakan, TK Masyithoh Greges, TK Negeri 1 Kretek, TKIT Assalaam, TK Pamardisiwi Greges, TK ABA Kurahan, TK ABA Al-Hikmah, TK ABA Sambeng, TK ABA Tegalrejo, dan TK PKK 14 Tirtosari. Penerima fasilitasi layanan pojok baca dipilih berdasarkan pada kesiapan sarana prasarana, hasil pre-test dan post-test serta keaktifan selama kegiatan bimtek berlangsung.

"Kami fokusnya pada peningkatan budaya baca. Karena kan dengan kita memiliki budaya baca, nanti kan juga akan mengembangkan berbagai wawasan. Sehingga nanti goal-nya memang prestasi dalam belajar, karena anak semakin banyak membaca semakin banyak wawasan," tegasnya.

Advertisement

Isdarmoko juga menambahkan bila membaca harus jadi budaya. "Termasuk penanaman karakter, makanya dulu kan ada Permendikbud No.23/2015 tentang peguatan karakter melalui budaya literasi," katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Target Pendapatan Daerah Kabupaten Magelang 2023 Disepakati Rp2,4 Triliun

News
| Kamis, 01 Desember 2022, 07:57 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement