Advertisement

Tren Penularan Covid-19 di Jogja Berubah, Tak Lagi Pelaku Perjalanan

Yosef Leon
Senin, 07 Februari 2022 - 15:27 WIB
Bhekti Suryani
Tren Penularan Covid-19 di Jogja Berubah, Tak Lagi Pelaku Perjalanan Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA- Satgas Penanganan Covid-19 Kota Jogja melaporkan, tren penularan virus Corona di wilayah setempat telah berubah dari yang semula ditemukan pada pelaku perjalanan kini mulai bergeser ke warga masyarakat yang kontak erat dengan pasien Covid-19. Satgas menyebut, upaya meminimalisir penyebaran kini diupayakan lewat pelacakan dan percepatan vaksinasi penguat (booster).

Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Jogja, Heroe Poerwadi mengatakan, hasil analisis awal dari lonjakan kasus belakangan ini disimpulkan bahwa pesebaran Covid-19 telah sampai ke warga masyarakat. Namun begitu, Heroe mengklaim bahwa fenomena penyebaran itu belum sampai pada klasifikasi klaster dan menyebar cepat lantaran kontak erat yang cukup banyak dan berstatus orang tanpa gejala (OTG).

"Kita melihat sudah ada kontak erat terjadi di masyarakat, kalau kemarin kita melihat lebih banyak pada pelaku perjalanan, sekarang ini yang hari kemarin itu memang laporannya sudah ada kontak erat kita temukan dari tes dan tracing," jelas dia, Senin (7/2/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Heroe menjelaskan, pihaknya masih melakukan kajian pada temuan kasus yang belakangan kembali melonjak. Dari pola penyebaran, memang ditemukan kesimpulan dan dugaan awal yang terlihat seperti fenomena Omicron, namun belum secara keseluruhan dari jumlah kasus. Ia juga menambahkan, dari sebanyak 248 kasus aktif Covid-19 per akhir pekan lalu di wilayahnya secara umum telah tersebar merata di seluruh area.

"Karena rata-rata OTG, jadi penanganan kita upayakan agar pasien melakukan isolasi mandiri di posko RT atau RW kalau tidak memungkinkan dilakukan di rumah. Kemudian percepatan vaksinasi booster juga terus kita lakukan," ungkapnya.

BACA JUGA: Korban Meninggal Kecelakaan Bus di Mangunan Dapat Santunan Rp50 Juta

Kepala Dinas Kesehatan Kota Jogja, Emma Rahmi Aryani menjelaskan, mayoritas pasien Covid-19 yang terkonfirmasi positif di wilayah itu memang baru mendapatkan penyuntikan vaksin dosis pertama dan kedua. Saat ini, pihaknya bersama layanan kesehatan di wilayah itu tengah mempercepat upaya penuntasan program vaksin booster baik kepada lansia maupun masyarakat umum untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Menurut Emma, penuntasan program vaksinasi penguat di Kota Jogja didukung dengan keberadaan 11 rumah sakit dan juga empat klinik dengan kapasitas penyuntikan mencapai 50-350 orang per hari. Pihaknya juga telah minta agar program vaksin penguat juga dilakukan di masing-masing Puskemas di tiap kelurahan maupun kemantren. "Saat ini ini capaian untuk booster umum di angka 25,03% kemudian lansia di angka 45,74%," jelas dia.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Rabu, 5 Oktober 2022

News
| Rabu, 05 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement