Advertisement

Antisipasi Penyakit Kuku Mulut, Peternak Srandakan Siapkan Kandang Khusus Karantina

Catur Dwi Janati
Selasa, 17 Mei 2022 - 01:57 WIB
Arief Junianto
Antisipasi Penyakit Kuku Mulut, Peternak Srandakan Siapkan Kandang Khusus Karantina Salah satu mitra budi daya sapi BUMDus Babakan, Suparlan menunjukan sapi peliharaannya pada Kamis (7/4/2022). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL--Beragam upaya pencegahan mulai dilakukan peternak menghadapi potensi ancaman Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak. Sanitasi kandang makin digiatkan hingga penyiapan kandang karantina bagi hewan ternak yang datang dari luar daerah.

Bak pasien kasus Covid-19, ternak yang datang ke kandang Kelompok Ternak Pandan Mulyo, Ngentak, Poncosari, Srandakan rencananya bakal diisolasi terlebih dahulu untuk mengantisipasi adanya PMK yang mungkin terbawa ternak yang baru datang.

BACA JUGA: Kejar Ketertinggalan, PTM Terbatas di Bantul Mulai Digelar

Ketua Kelompok Ternak Pandan Mulyo, Jumadi menerangkan ada kandang ternak kosong yang nantinya dapat diisi 10 sapi yang baru datang dari luar daerah.

"Di kelompok sini belum ada apa-apa [PMK]. Cuma untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan kalau misalnya ada hewan baru datang dari pasar atau datang dari liar harus di karantina disendirikan dulu jangan sampai berkumpul dengan yang lain," kata dia, Minggu (15/5/2022).

Hewan ternak yang baru datang akan diisolasi selama sekitar 7-14 hari. Selama proses isolasi Jumadi akan melihat ada tidaknya gejala yang mungkin muncul bila hewan ternak pendatang ternyata tidak sehat. "Sementara belum ada [sapi yang di karantina], karena belum ada yang beli, kasarannya," ujarnya.

BACA JUGA: Kondisi Truk Sampah Dipersoalkan Warga, Pemkab Bantul: Armada Kami 100% Layak

Kandang-kandang kelompok ternak yang kosong nantinya bisa dialokasikan untuk karantina hewan ternak pendatang. Kandang ukuran besar bahkan bisa memuat banyak sapi untuk menjalani karantina. "Ya lima sampai 10 ekor bisa [kapasitas isolasi]," ujar dia.

Peternak kambing Babakan, Poncosari, Srandakan, Agus Sriyono juga meningkatkan intensitas kebersihan kandang. Penyemprotan kandang dengan desinfektan juga dilakukan berkala menghindari potensi PMK.

"Kami rutin mengecek kesehatan lewat pelayanan terpadu buat sapi dan kambing kita sudah jadwalkan," ujar Kepala Padukuhan Babakan tersebut.

Advertisement

"Rasa waswas ada, cuma kami ada program khusus untuk program pencegahan itu. Jadi kami jadwalkan pemeriksaan hewan ternaknya secara rutin," tambahnya.

Agus yang juga ikut mengawal budi daya sapi milik BUMKal Babakan juga menambahkan bila pemeriksaan dari Puskeswan terdekat sudah diadakan kepada hewan ternak di Babakan. Dokter hewan juga teleh menyampaikan sosialisasi dan arahan terkait dengan PMK.

Adanya PMK berdampak pada harga-harga ternak. Agus menuturkan harga ternak jauh turun dan berdampak juga pada peminat. "Apalagi untuk yang domba sama kambing itu, karena susah jual ke luar wilayah jadi mungkin harganya jauh dibanding kemarin-kemarin," terangnya.

Advertisement

Dalam kondisi semacam ini, Agus lebih memilih menahan hewan-hewan ternaknya ketimbang kudu menjual dalan kondisi harga rendah. Turunnya harga merupakan kombinasi periode waktu, wabah PMK dan tersendatnya keluar masuk hewan ternak. "Yang dari Jatim [Jawa Timur itu enggak bisa keluar, terus yang kami mau masuk ke Jatim juga susah. Sedangkan di sini, Jogja, masuknya ke Jawa Timur," ucap dia.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Total 11 Wajib Pajak Crazy Rich Ikut Program Pengungkapan Sukarela

News
| Jum'at, 01 Juli 2022, 23:57 WIB

Advertisement

alt

Dieng Culture Festival 2022 Digelar September 2022

Wisata
| Jum'at, 01 Juli 2022, 14:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement