Advertisement

Cuma Punya 25 Murid, SD Negeri di Gunungkidul Ini Akhirnya Ditutup

David Kurniawan
Senin, 18 Juli 2022 - 15:17 WIB
Bhekti Suryani
Cuma Punya 25 Murid, SD Negeri di Gunungkidul Ini Akhirnya Ditutup Seorang pengendara motor melintas di depan bekas SD Negeri Candirejo 2 di Kalurahan Candirejo, Semin. Sekolah ini ditutup karena kekurangan murid. Senin (18/7/2022)-Harian Jogja - David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL--Dinas Pendidikan Gunungkidul menutup kegiatan belajar mengajar di SD Negeri Candirejo 2 di Dusun Blembem, Candirejo, Semin. Para siswa dipindahkan ke sekolah lain yang terdekat. Penggabungan ini merupakan langkah awal karena masih ada 14 SD yang akan digabung dengan sekolah lain.

Kepala Bidang SD, Dinas Pendidikan Gunungkidul, Taufik Aminunddin mengatakan, terus melakukan kajian berkaitan dengan wacana penggabungan sekolah. Pasalnya, hingga sekarang banyak sekolah yang mengalami kekurangan murid.

Berdasarkan kajian yang dilakukan, ada 15 SD yang berpotensi digabung. Hingga pertengahan Juli ini, baru SD Negeri Candirejo 2 di Kalurahan Candirejo, Semin yang siswanya digabungkan dengan sekolah lain. Adapun penggabungan dilaksankaan di awal Februari lalu.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Untuk 14 sekolah lainnya belum bisa terlaksana,” kata Taufik, Senin (18/7/2022).

BACA JUGA: Waduh! WhatsApp, Facebook, Instagram Terancam Diblokir Kemkominfo Dua Hari Lagi!

Menurut dia, penggabungan sekolah ini berlangsung cepat karena direncanakan di akhir 2021, tapi pda Februari 2022 sudah bisa terlaksana. “Salah satu faktor digabung karena kekurangan murid,” katanya.

Disinggung berkaitan dengan 14 SD lain yang akan digabung, Taufik mengaku masih melakukan kajian. Ia berpendapat meski ada kekurangan murid tak lantas bisa langsung digabung. “Kita lihat dulu. Misal di kawasan itu ada sekolah lain atau tidak. Yang jelas, apabila dalam tiga tahun jumlah murid kurang dari 60 siswa, maka masuk kajian untuk digabung,” katanya.

Mantan Guru SD Negeri Candirejo 2, Pramesti Utami mengatakan, sekarang pindah mengajar ke SD Negeri Bulurejo 2 di Kapanewon Semin. Ia mengatakan, kepindahan mengajar karena sekolah lama digabung dengan sekolah lainnya. “Dulu saya memang mengajar di SD Negeri Candirejo 2, tapi setelah digabungkan pada Februari lalu, maka pindah ke sekolah lain,” katanya.

Menurut dia, penggabungan dilakukan karena jumlah murid yang tidak memenuhi standar penyelenggaraan belajar mengajar. Sebelum ditutup, total siswa dari kelas satu hingga enam berjumlah 25 anak. “Idealinya satu rombongan belajar dalam satu kelas ada 20 anak, tapi itu tidak bisa terpenuhi,” katanya.

Advertisement

Pramesti mengungkapkan, pasca-penggabungan siswa di SD Negeri Candirejo 2 pindah ke sekolah lain yang masih di Kalurahan Candirejo. “Paling banyak ke SD Negeri Candirejo 1,” katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Kamis, 29 September 2022

News
| Kamis, 29 September 2022, 07:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement