Advertisement

Smart City Membuat Pengelolaan Pemerintahan Lebih Optimal dan Efisien

Abdul Hamied Razak
Selasa, 01 November 2022 - 12:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Smart City Membuat Pengelolaan Pemerintahan Lebih Optimal dan Efisien Smart city - Ist

Advertisement

Harianjogja,com, JOGJA- Dalam konsep Smart City, efisiensi dan efektivitas adalah kata kunci utama. Efisiensi berhubungan dengan infrastruktur, sedangkan efektivitas berhubungan dengan tujuan atau mempermudah proses yang ada.

Faris Yusuf Baktiar selaku CEO Widya Analytic mengatakan konsep Smart City lanjutnya sebuah konsep kota cerdas yang membantu masyarakat dengan mengelola sumber daya yang dimiliki secara efisien dan memberikan informasi yang tepat kepada masyarakat atau lembaga ketika melakukan kegiatan ataupun mengantisipasi kejadian yang tidak terduga.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Jadi penerapan Smart City memungkinkan pengelolaan pemerintahan dapat berjalan lebih optimal dan lebih efisiens. Penerapannya juga menjadikan inventarisasi aset daerah semakin mudah dilakukan," katanya di sela kegiatan Seminar Nasional "Smart City Outlook 2022" yang diadakan oleh FMIPA UGM di Alana Hotel Jogja melalui rilis yang diterima Harian Jogja, Selasa (1/11/2022).

Dalam seminar tersebut, Faris juga memaparkan materi terkait Smart City untuk ekosistem kota digital. Widya Analytic, katanya, menyediakan layanan big data dan analytic serta apps dan digital knowledge untuk memberikan dukungan terhadap implementasi kota digital tersebut. Smart City, katanya terbukti dapat menjadi solusi untuk meningkatkan resiliensi pada masa pandemi Covid-19.

Baca juga: Teman Bus Jalur Godean Angkat Tangan karena Sepi Penumpang

"Smart City membantu UMKM dan governance memutar uang dengan teknologi sehingga kita kuat di kala resesi," jelas Faris.

Dekan FMIPA UGM Kuwat Triyana mengatakan FMIPA UGM dan Widya Analytic turut berkontribusi dalam acara yang dihadiri oleh berbagai kalangan mulai dari akademisi, perwakilan dari pemerintah daerah dan kementerian serta masyarakat. "Smart City merupakan bagian dari pengabdian fakultas untuk masyarakat. Ketika sebuah daerah ingin menerapkan Smart City, daerah tersebut harus mengetahui terlebih dahulu tentang keunggulannya," ungkap.

Oleh karena itu, katanya, pemerintah mulai memberikan pendampingan ke beberapa daerah terkait konsep maupun implementasi Smart City. Hal ini bertujuan untuk merencanakan pengembangan Smart City di daerah masing-masing dengan memperhitungkan potensi dan tantangan pada setiap daerah.

Advertisement

Menurutnya, tantangan dan kendala atau hal menarik terjadi saat menjadi pendamping Smart City di beberapa daerah di luar kota Jawa. Ditemukan masih cukup banyak daerah yang belum memiliki pemahaman yang baik tentang konsep Smart City. "Untuk itulah perlu diterapkannya segitiga KPM yakni Komitmen terhadap perencanaan dan implementasinya, Pendampingan yang berkelanjutan, dan Mutu yang terjamin agar keberhasilan Smart City yang menjadi tujuan bersama dapat tercapai," harapnya.

Acara seminar nasional yang diisi oleh beberapa pembicara expert di bidangnya tersebut berlangsung lancar dan berhasil meningkatkan minat masyarakat terkait konsep Smart City. "Di luar ekspektasi. Saya rasa Smart City bisa dikembangkan terutama dari 6 dimensi yakni smart governance, smart branding, smart economy, smart living, smart society, dan smart environment akan memudahkan kehidupan masyarakat," ungkap Hanif Abdurrahman Muhammad dari SMA Negeri 8 Jogja. *

Kegiatan Seminar Nasional "Smart City Outlook 2022" yang diadakan oleh FMIPA UGM di Alana Hotel Jogja, akhir pekan lalu. Ist

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

Jogjapolitan | 6 hours ago
Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Warisan Pemberantasan Korupsi Jokowi: Amputasi KPK hingga Pangkas Hukuman Koruptor

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 21:47 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement