Advertisement

Tren Naik, Warga Diminta Waspada Ancaman Demam Berdarah

David Kurniawan
Senin, 26 Desember 2022 - 14:57 WIB
Arief Junianto
Tren Naik, Warga Diminta Waspada Ancaman Demam Berdarah Ilustrasi - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, Gunungkidul — Dinas Kesehatan (Dinkes) Gunungkidul mencatat hingga akhir Desember ada sebanyak 449 kasus demam berdarah dengue (DBD). Masyarakat dimintai waspada penularan karena saat musim hujan ada tren kenaikan kasus.

Kepala Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit dan Zoonosis, Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Gunungkidul, Yuyun Ika Pratiwi mengatakan tren penyakit DBD hingga akhir tahun ini masih landai. Adapun jumlah kasus belum ada lonjakan yang signifikan.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Meski demikian, dia meminta masyarakat mewaspadai ancaman DBD karena saat musim hujan, penyebarannya relative lebit tinggi. Hal ini dikarenakan penyakit demam berdarah termasuk penyakit musiman saat musim hujan. “Ada potensi kenaikan kasus, jadi harus diwaspadai,” kata Yuyun kepada wartawan, Senin (26/12/2022).

Dia menjelaskan, sejak awal Januari hingga pertengahan Desember 2023 ada 449 kasus dan tiga warga dinyatakan meninggal dunia karena terjangkit DBD. Jumlah kasus ini lebih tinggi dibandingkan dengan kejadian di 2021 yang hanya 189 kasus. “Naiknya hampir tiga kali lipat, karena jumlah kasus di tahun ini lebih banyak ketimbang di 2021,” katanya.

BACA JUGA: Libur Natal, Pantai di Gunungkidul Diserbu Belasan Ribu Wisatawan

Kepala Dinkes Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan tren penyebaran DBD setiap tahunnya naik turun. Sebagai contoh di 2019 tercatat sebanyak 576 kasus dan setahun berikutnya naik signifikan karena di 2020 jumlahnya mencapai 975 kasus.

Setelah dua tahun terus meningkat, di 2021 kasusnya menurun karena hanya ada 189 warga yang dinyatakan terjangkit penyakit demam berdarah. “Memang naik turun dan ancaman penyakit ini harus tetap diwaspadai, khususnya saat musim hujan,” katanya.

Menurut dia, kewaspadaan sangat penting agar jumlah warga terjangkit tidak terus bertamba. Pencegahan DBD bisa dilakukan dengan berbagai cara dan tahapan.

Hal paling lazim dilaksanakan dengan menutup, menguras dan mengubur benda-benda yang bisa menjadi sarang kembang biak nyamuk. Selain itu, agar pencegahan dapat optimal harus ada satu orang pemantau jentik nyamuk. “Kami akan terus lakukan sosialiasi dalam pencegahan agar penyakit DBD tidak terus bertambah,” katanya.

Dia menambahkan, agar upaya pencegahan maksimal, masyarakat diminta terus menjalankan pola hidup bersih dan sehat serta makan-makanan bergizi. Selain itu, juga rutin berolahraga untuk kesehatan. “Kalau tubuh selalu bugar, maka potensi terserang penyakit menjadi berkurang,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Cara Pangeran Arab Saudi Nikmati Kekayaan

News
| Senin, 06 Februari 2023, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement