Advertisement

Promo Sumpah Pemuda Harjo

Warga Sleman Diminta Waspadai Leptospirosis, Kasus Terbanyak Moyudan

Catur Dwi Janati
Senin, 17 April 2023 - 08:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Warga Sleman Diminta Waspadai Leptospirosis, Kasus Terbanyak Moyudan Ilustrasi leptospirosis, - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Kasus leptospirosis menjadi salah satu penyakit yang paling diwaspadai di 2023. Meningkat sejak Desember 2022, kasus leptospirosis telah menyebabkan sejumlah kematian di Sleman. 

Kepala Bidang Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit (P2P) Dinkes Sleman, Khamidah Yuliati menuturkan saat ini tren leptospirosis mengalami penurunan dibanding tiga bulan pertama 2023. Penyebaran penurunan ini masih belum dapat dipastikan. Apakah karena faktor bulan ramadan sehingga aktivitas masyarakat berkurang atau disebabkan oleh faktor lain. 

Advertisement

"Bulan April ini karena masuk bulan Ramadan mungkin apa kegiatannya berkurang atau bagaimana itu yang saya tidak begitu paham dari pola masyarakat," tuturnya pada Sabtu (15/4/2023).

Ditinjau dari lokasinya, Kapanewon Moyudan disebutkan Yuli menjadi salah satu lokasi dengan gejala kasus leptospirosis cukup banyak. Kawasan dengan daerah mayoritas darah pertanian banyak ditemukan gejala leptospirosis. Hal itu disebabkan karena sawah menjadi salah satu habitat tempat tinggal tikus sebagai vektor leptospirosis. 

Baca juga: 7 Kementerian Belum Setor Lengkap Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara

Agar tren penurunan kasus leptospirosis terus terjadi, Yuli mengingatkan masyarakat untuk menerapkan pola hidup bersih dan sehat. Namun perubahan budaya ini memang tidaklah mudah, seperti membiasakan petani menggunakan APD di sawah, menggunakan sarung tangan plastik di kebun dan sebagainya. 

"Kalau enggak terbiasa kan merasa terganggu dengan APD itu. Tapi itu harus dibudayakan. Kemudian kalau ada luka kalau misalkan mau tetap bertani berkebun itu harus ditutup dengan sangat rapat dan kedap air. Supaya tidak kemasukan air," jelasnya. 

Pasalnya kencing tikus menjadi salah satu pembawa penyakit leptospirosis. Sedangkan ketika di sawah kencing tikus sudah bercampur dengan air yang sudah sulit dideteksi.

"Kemudian setelah habis beraktivitas seperti itu ya cuci tangan pakai sabun di air mengalir, itu kunci di sana. Karena dengan sabun ya kuman itu bisa mati," ujarnya. 

Banyak gejala kasus leptospirosis ini muncul dari kalangan petani. "Ya kalau yang terdeteksi saat ini kok seperti itu ya trennya," tegasnya. 

Daerah Persawahan

Direktur RSUD Sleman, Novita Krisnaeni menuturkan hingga 14 April 2023 jumlah kasus leptospirosis di Sleman mencapai 44 kasus, 21 suspek serta empat kasus meninggal. "Kapanewon yang perlu diwaspadai dengan kasus leptospirosis ini adalah Kapanewon Moyudan, Gamping, Minggir, Sleman dan Prambanan. Biasanya ini yang banyak wilayah dengan sawah," jelasnya. 

Untuk pencegahannya, Novi meminta masyarakat untuk menjaga kebersihan. Baik kebersihan diri maupun lingkungannya. 

Sub Koordinator Kelompok Substansi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Sleman, Seruni Angreni Susila menambahkan bila Dinkes Sleman telah bergerak di lokasi-lokasi yang ditemukan banyak kasus leptospirosis. Setiap ada kasus leptospirosis, Puskemas diminta menyisir warga yang menderita demam serupa dan warga yang sering ke sawah. Skrining dan pengecekan menggunakan rapid test akan dilakukan di lokasi tersebut.  "Itu upaya-upaya kami supaya tidak sampai terjadi wabah atau peningkatan kejadian luar biasa," ujarnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Jejak Soeharto di Wukirsari

Jejak Soeharto di Wukirsari

Jogjapolitan | 6 hours ago

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tak Menyangka, Tukang Bangunan Ponpes di Jogja Peroleh Hadiah Mobil Listrik

News
| Minggu, 01 Oktober 2023, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Unik, Taman Sains Ini Punya Gedung Seperti Pesawat Ruang Angkasa

Wisata
| Sabtu, 30 September 2023, 17:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement