Advertisement

Kemenperin Fasilitasi Industri Batik dan Kerajinan di Jogja dengan Membuka Galeri Kriya Wastra

Sunartono
Rabu, 29 November 2023 - 13:07 WIB
Sunartono
Kemenperin Fasilitasi Industri Batik dan Kerajinan di Jogja dengan Membuka Galeri Kriya Wastra Pembukaan galeri Kriya Wastra Dwipantara untuk memfasilitasi IKM kerajinan dan batik. - Istimewa.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kementerian Perindustrian melalui Balai Besar Standardisasi dan Pelayanan Jasa Industri Kerajinan dan Batik (BBSPJIKB) memfasilitasi industri kerajinan dan batik melalui pembukaan galeri Kriya Wastra Dwipantara. Industri kecil dan menengah (IKM) kerajinan dan batik yang telah lolos kurasi bisa melakukan display produknya di galeri ini dengan tanpa dipungut biaya.

Adapun lokasi galeri ini berada di Kantor BBSPJIKB, Jalan Kusumanegara Kota Jogja. Kepala Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri Andi Rizaldi berharap galeri itu menjadi penghubung semua jenis batik atau wastra nusantara serta semua bentuk kerajinan. Adapun galeri tersebut diisi oleh para pelaku industri kecil dan menengah khususnya kerajinan dan batik di DIY dengan tanpa dipungut biaya namun bisa menampilkan produknya.

Advertisement

BACA JUGA : Gelaran Jogja Batik Carnival 2023 di Tebing Breksi Semakin Memukau

“Galeri ini boleh digunakan sebagai tempat pameran kerajianan dan batik bagi produk, tidak dipungut biaya,” katanya, Rabu (29/11/2023).

Meski demikian start up maupun IKM yang diberikan ruang untuk menampilkan produk di galeri tersebut harus melalui kurasi. Sehingga produk yang ditampilkan sudah memenuhi standar. Kurasi itu dapat dilakukan seperti BBSPJIKB lewat Inspiring Jogja yang melakukan seleksi terhadap start up kerajianan dan batik.

“Mereka yang dinilai dewan juri produknya berkualitas tentu sudah memenuhi kurasi dan boleh menggunakan galeri ini,” ujarnya.

Plt Kepala BBSPJIKB Hagung Eko Pawoko memastikan produk kerajinan dan batik yang ditampilkan di galeri telah melalui berbagai tahapan kurasi. Saat ini ia memfasilitasi lebih dari 10 produk kerajinan dan batik untuk bisa menjual dan memamerkan karya lewat galeri tersebut.

“Untuk batik harapannya batik yang asli bahkan kalau bisa yang sudah tersertifikasi batikmark atau SNI yang bisa masuk dan dipajang. Jadi memang produk-produk berkualitas terbaik dan inspiratif yang akan difasilitasi,” ujarnya.

BACA JUGA : Keren! Membatik Kini Lebih Aman dengan Malam dari Kelapa Sawit

Ia megandeng pihak lain untuk mendatangkan wisatawan ke galeri tersebut, salah satunya Dinas Pariwisata DIY. Selama ini kunjungan ke galeri yang berada di balai tersebut telah berjalan dan setiap tahun ada lebih dari 1.000 wisatawan berkunjungan. Adanya galeri baru tersebut harapannya bisa menambah jumlah kunjungan.

“Kami kolaborasi dengan banyak pihak agar sektor ini bisa kita kembangkan bersama-sama. Misalnya para dinas pembina, BUMN, Bank Indonesia, keberadaan galeri ini menjadi salah satu usaha berkolaborasi sehingga karya terbaik disektor batik dan kerajinan bisa dipromosikan secara gratis,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Bertolak ke Melbourne, Jokowi hadiri KTT Asean-Australia

News
| Senin, 04 Maret 2024, 11:47 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement