Advertisement

Jalur Pendakian Gunung Merapi Ditutup per 2018, Masih Ada Pendaki yang Nekat

Stefani Yulindriani Ria S. R
Senin, 04 Desember 2023 - 20:47 WIB
Mediani Dyah Natalia
Jalur Pendakian Gunung Merapi Ditutup per 2018, Masih Ada Pendaki yang Nekat Gunung Merapi terlihat pada Minggu (12/3/2023) - Harian Jogja/Gigih M Hanafi

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL–Berdasarkan rilis Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) pada Minggu (3/12/2023) tingkat aktivitas Gunung Merapi Siaga Level 3. Status aktivitas Gunung Merapi tersebut membuat jalur pendakian Gunung Merapi telah ditutup sejak 2018. Meski begitu, masih ada beberapa masyarakat yang nekat akan melakukan pendakian.

Plt. Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah II Boyolali-Klaten, Balai Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) Akhmadi menyampaikan pada 2018 terjadi letusan freatik di Gunung Merapi sehingga tingkat aktivitas Gunung Merapi ditetapkan menjadi Waspada Level II. Bersamaan dengan itu, jalur pendakian Gunung Merapi pun ditutup. 

Advertisement

Baca Juga:

Merapi Luncurkan Awan Panas ke Kali Boyong, Masyarakat Diimbau Jauhi Area Bahaya

Gunung Merapi Muntahkan Awan Panas Guguran Disertai Hujan Abu, Ini Kata BNPB

Terjadi Dua Awan Panas Guguran di Gunung Merapi

“Saat itu ada pendaki yang sedang di atas [Gunung Merapi]. Karena ada [letusan] freatik, kita evakuasi. [Kenaikan tingkat aktivitas Gunung Merapi menjadi Waspada Level II] dalam 3 km tidak boleh ada aktivitas, [sehingga] pendakian [Gunung] Merapi ditutup tahun 2018,” katanya melalui telepon, Senin (4/12/2023). 

Kemudian pada 2020, status aktivitas Gunung Merapi meningkat menjadi Siaga Level III. Dengan penetapan tersebut, radius 5 km dari puncak tidak diperbolehkan ada aktivitas penduduk. 

Menurut Akhmadi, pihaknya telah memantau di jalur pendakian dan nonpendakian. Di jalur pendakian, Balai TNGN telah memasang tanda larangan pendakian, CCTV dan patroli rutin di sekitar area tersebut. Selain itu, Balai TNGN bekerja sama dengan warga setempat untuk turut mengawasi pintu masuk jalur pendakian. 

“Meski demikian, kami mendapati pendaki yang akan naik. Kemarin sempat ada yang lolos sampai Pasar Bubrah,” katanya. 

Dia menyampaikan pada September 2023, ada pendaki warga negara asing (WNA) yang mengaku tidak mengetahui jalur pendakian Gunung Merapi telah ditutup sejak 2018. Sehingga WNA tersebut melakukan pendakian via Selo. Saat itu menurut Akhmad, masyarakat setempat tengah ada ruwahan. Sehingga, saat WNA tersebut masuk jalur pendakian tidak diketahui warga. WNA tersebut pun berhasil dievakuasi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gibran Enggan Beberkan Hasil Pembahasan Kementerian Baru dengan Prabowo di Kartanegara

News
| Sabtu, 24 Februari 2024, 08:27 WIB

Advertisement

alt

Pelancong Masuk ke Thailand Diwajibkan Bawa Uang Tunai Minimal Rp6,7 Juta

Wisata
| Jum'at, 23 Februari 2024, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement