Era 4.0, Keberadaan Fintek Bisa Mengancam Koperasi

Ilustrasi koperasi.
28 Juli 2019 12:07 WIB Rahmat Jiwandono Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, WONOSARI -- Perkembangan pembiayaan dalam bentuk digital semakin marak seperti perusahaan finansial teknologi (fintek) di era revolusi industri 4.0. Keberadaan fintek dianggap dapat menggantikan peran koperasi yang tidak beralih ke sistem digital lantaran cara-caranya yang konvensional.

Oleh karena itu, koperasi dituntut untuk melakukan transformasi dalam bidang manajemen maupun pelayanan untuk menghadapi era revolusi industri 4.0. Tujuannya agar memberikan kemudahan layanan bagi nasabah, sehingga transaksi antar nasabah koperasi bisa dilakukan dengan mudah seperti mobile banking.

"Pertumbuhan fintek sangat cepat, persaingan sudah tidak lagi secara konvensional tetapi menggunakan teknologi," kata Ketua Panitia peringatan Hari Koperasi Nasional Kabupaten Gunungkidul ke-72, Kurniawan Fahmi, Kamis (25/7/2019).

Menurut dia, dari berbagai jenis koperasi yang ada meliputi Koperasi Simpan Pinjam (KSP), Koperasi Simpan Pinjam Pembiayaan Syariah, Koperasi Serba Usaha, Koperasi Pasar, dan Koperasi Unit Desa (KUD). Sudah saatnya koperasi-koperasi tersebut melek teknologi agar tidak ditinggal nasabah, pasalnya nasabah koperasi akan diganti oleh kaum milenial yang identik dengan kemudahan bertransaksi. "Sudah jadi tuntutan perkembangan zaman," ujarnya.

Dia menyebut koperasi yang masih aktif ada 191 koperasi. Ia menilai tidak semua koperasi di Bumi Handayani siap bersaing dengan lembaga pinjaman uang seperti fintek.

Di sisi lain, fintek bisa menjadi solusi agar masyarakat tidak meminjam uang ke rentenir. "Namun demikian peran koperasi juga bisa mencegah hal tersebut tetapi segera beralih ke teknologi," ungkapnya.

Terpisah, Kepala Bidang (Kabid) Koperasi Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Dinkop UKM) Kabupaten Gunungkidul, Sulatip, mengatakan jajarannya akan terus mendorong koperasi agar segera bertransformasi ke teknologi supaya tidak tertinggal oleh perusahaan fintek. Langkah pertama yang disiapkan adalah melatih Sumber Daya Manusia (SDM) dalam koperasi agar melek teknologi.

"Memberikan pelatihan kepada pegawai koperasi soal teknologi ada tantangan tersendiri apabila pengurusnya orang tua," ujarnya.