Kambing Milik Warga Piyaman Sekarat Diserang Anjing Liar

Warga melihat kambing milik Siti Fatimah yang sekarat akibat serangan anjing liar di Dusun Kemorosari, Desa Piyaman, Kecamatan Wonosari, Kamis (1/8/2019). - Istimewa
01 Agustus 2019 19:12 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Memasuki puncak musim kemarau potensi serangan hewan liar terhadap ternak meningkat. Di Dusun Kemorosari, Desa Piyaman, Kecamatan Wonosari, kambing milik Siti Fatimah sekarat diserang anjing liar, Kamis (1/8/2019) dini hari.

"Saya punya dua ekor kambing dan salah satunya sekarat karena digigit anjing liar," kata Siti kepada wartawan, Kamis.

Menurut dia, serangan terjadi pukul 03.00 WIB. Saat itu ia mendengar suara gaduh dari kandang dan langsung keluar untuk melihat kondisi. "Setiba di kandang saya melihat dua ekor anjing yang berlari menjauh. Kemudian saya tengok ke kandang dan melihat salah satu kambing sudah sekarat dengan usus terburai," katanya.

Pada pagi harinya, kambing yang sekarat ini langsung disembelih. Meski demikian, keluarga Siti tidak berani mengonsumsi daging kambing karena takut terkena rabies. "Kami kasihan karena kambing sekarat dengan kondisi mengenaskan. Setelah disembelih lalu kami kubur," tuturnya.

Siti mengaku kecewa karena kambing yang diserang sudah ditawar seharga Rp500.000. Menurut dia, serangan hewan liar ini bukan yang pertama. Sekitar satu pekan lalu ada kambing yang digigit di bagian ekor. "Tidak mati karena hanya digigit di ekornya saja," katanya.

Kepala Seksi Pemerintahan, Desa Purwodadi, Kecamatan Tepus, Suyanto mengakui potensi serangan hewan liar terhadap ternak warga meningkat pada saat kemarau. Hal ini mengacu pada kejadian di tahun-tahun sebelumnya, di mana serangan terjadi saat musim kemarau. "Kalau musim hujan relatif aman dan banyak ternak yang dipelihara di kawasan hutan," katanya.

Untuk mengantisipasi serangan, pemerintah desa sudah mengimbau kepada masyarakat memindah ternak ke dekat rumah. Pemindahan dilakukan agar upaya pengawasan lebih mudah sehingga tidak menjadi korban serangan hewan liar. "Pemindahan kandang mendekat ke rumah merupakan cara yang paling efektif," tuturnya.

Sebagai contoh, kata Suyanto, sebelum ada pemindahan, di 2017 ada 80 ekor yang menjadi korban. Jumlah ini berkurang drastis di tahun lalu karena hanya ada sembilan ekor kambing yang siserang hewan liar. "Keberhasilan menekan serangan hewan liar tidak lepas dari kesadaran masyarakat untuk memindahkan kandang mendekat ke rumah sehingga pengawasan jadi lebih mudah," katanya.

Menurut Suyanto, hingga saat ini sudah ada sekitar 150 ekor ternak yang dipindah pemeliharaanya ke rumah. "Belum semua warga mau memindahkan, tapi kami terus membuat imbauan karena ini demi keamanan," katanya.