Klinik Berperan Bantu Penanganan Corona

Ilustrasi - Freepik
07 Juni 2021 18:07 WIB Media Digital Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Dinas Kesehatan Sleman menyatakan sejumlah klinik pratama yang telah ditunjuk diharapkan membantu penanganan pasien Covid-19. Penunjukan klinik tersebut dengan mempertimbangkan sejumlah fasilitas yang dimiliki.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman Joko Hastaryo menjelaskan penunjukan klinik pratama sebagai fasilitas kesehatan penanganan Covid-19 melalui SK Bupati. Harapannya bisa membantu melakukan penanganan pasien.

Salah satunya adalah untuk isolasi pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19. Salah satunya Klinik Pratama Permata Bhakti yang berada di Kelurahan Sumber Rahayu, Moyudan atau di Sleman sisi barat. Ia telah melakukan peninjauan terhadap klinik tersebut dan sudah dinyatakan layak.

“Tetapi untuk saat ini belum ada pasien yang dirawat di sana, semuanya masih di Asrama Haji, klinik ini sebagai antisipasi. Harapannya tidak ada pasien di klinik tersebut kan, sehingga semua masyarakat Sleman sehat,” katanya, Minggu (6/6/2021).

Ia menambahkan proses penunjukan klinik untuk menjadi rujukan pasien Covid-19 memang tidak mudah karena harus memenuhi sejumlah ketentuan, salah satunya memiliki ruang rawat inap. Selain itu, klinik harus memiliki ruang untuk melahirkan sebagai antisipasi ketika ada pasien hamil yang harus diisolasi.

“Ada beberapa persyaratan, ketika telah ditunjuk berarti klinik itu sudah memenuhi syarat,” ujarnya.

Sebagaimana tertuang dalam SK Bupati Sleman No.21.1/Kep KDH/A/2021 tertanggal 1 April 2021, Klinik Permata Bhakti akan memiliki beragam fungsi dan peran dalam penanganan darurat Corona. Pertama, merawat dan mengisolasi pasien dengan hasil rapid test reaktif/swab antigen positif/swab PCR positif yang bergejala ringan hingga sedang.

Kedua, menangani, mengisolasi serta merawat persalinan ibu hamil dengan hasil rapid test reaktif/swab antigen positif/swab PCR positif. Ketiga, mengeluarkan surat keterangan telah selesai isolasi berdasarkan hasil koordinasi dengan Gugus Tugas Covid 19 Kabupaten Sleman. Keempat, merujuk ke fasilitas kesehatan tingkat lanjut apabila diperlukan.

Sejauh ini Dinkes Sleman sudah memantau kesiapan faskes rujukan beberapa waktu lalu. Faskes yang telah dipantau di antaranya Klinik Permata Bhakti.

Di Klinik Permata Bhakti sendiri saat ini sudah sepenuhnya siap untuk menjadi rujukan penanganan Covid-19.

Joko mengatakan sebagian besar fasilitas kesehatan di Sleman termasuk klinik sudah banyak membantu penanganan Covid-19 sesuai kompetensi SDM dan fasilitas yang dimiliki.

"Semua faskes termasuk klinik selama ini sudah membantu melayani pasien Covid-19 sesuai sarana dan SDM faskesnya. Untuk klinik selama ini sudah membantu pelayanan rawat jalan," katanya.

Adapun klinik yang akan memberikan layanan pasien Covid-19 lebih dahulu harus diasessmen oleh petugas. "Kalau akan melayani pasien Covid-19 rawat inap atau isolasi harus dilakukan asesmen khusus untuk kesiapan sarana, prasarana dan SDM-nya," ujarnya. (ADV)