Bupati Gunungkidul Beberkan Penyebab Penularan Corona di Wilayah Ini Meningkat

Foto Ilustrasi. - Ist/Freepik
11 Juni 2021 15:37 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Bupati Gunungkidul Sunaryanta mengatakan, lonjakan kasus penularan corona akhir-akhir ini terjadi dikarenakan tingkat kepatuhan masyarakat dalam menjalankan protokol kesehatan mengalami penurunan. Ia pun meminta kepada masyarakat untuk tetap disiplin guna memutus mata rantai penularan Corona.

“Memang ada penurunan dan seakan sudah tidak ada corona,” kata Sunaryanta kepada wartawan, Jumat (11/6/2021).

Sunaryanta berharap kepada masyarakat tetap waspada dan disiplin menjalankan protokol kesehatan. “Sebenarnya masyarakat sudah paham tentang protokol kesehatan, tapi masih saja ada yang lengah. Untuk penanggulangan harus lebih disiplin lagi menjalankan protokol kesehatan,” katanya.

Adanya penurunan tingkat kedisiplinan masyarakat dalam menjalankan protokol kesehatan diungkapkan oleh Lurah Girisekar, Panggang, Sutarpan. Menurut dia, pihaknya sudah berupaya dengan melakukan sosialisasi dengan membentuk tiga relawan di masing-masing RT. “Memang kedisiplinan dalam mejalankan protokol kesehatan harus lebih diperketat,” katanya.

BACA JUGA: Informasi Stok Darah PMI di DIY Jumat, 11 Juni 2021

Sutarpan menjelaskan, di wilayahnya ada dua klaster penularan corona. klaster pertama berasal dari penularan keluarga pemilik pondok pesantren di Dusun Warak. Total sudah ada sepuluh orang yang dinyatakan positif dan 25 orang dilakukan tes PCR. “Baru kemarin [Kamis 10/6] diambil sampelnya. Jadi, untuk perkembangan masih menunggu,” katanya.