Advertisement

DBD Masih Menghantui Gunungkidul, 2 Warga Meninggal Sejak Januari

Newswire
Senin, 21 Maret 2022 - 23:57 WIB
Bhekti Suryani
DBD Masih Menghantui Gunungkidul, 2 Warga Meninggal Sejak Januari Ilustrasi - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL--Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul, DIY mencatat ada 181 kasus demam berdarah dengue (DBD) selama Januari sampai dengan Maret ini, dua di antaranya meninggal dunia.

Kepala Seksi (Kasi) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2PM) Dinkes Gunung Kidul Diah Prasetyorini di Gunungkidul, Senin (21/3/2022), mengatakan adapun kasus demam berdarah dengue (DBD) setiap bulannya, yakni Januari 133 kasus, Februari 39 kasus dan Maret 9 kasus.

"Jadi selama 3 bulan ini sementara mencapai 181 kasus [DBD]. Dari jumlah tersebut, ada dua kasus yang berujung hingga meninggal dunia. Kedua kasus itu muncul pada bulan yang berbeda," kata Diah.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Ia mengatakan jumlah tersebut hampir menyamai total kasus meninggal akibat DBD pada 2021. Di mana pada 2021 total ada tiga orang yang meninggal. Saat ini tren kasus DBD di Gunung Kidul sudah mengalami penurunan. Pada periode Januari-Maret 2021 lebih rendah dibanding periode tersebut di 2022.

BACA JUGA: DIY Berpotensi Turun ke PPKM Level 3, Sultan: Level 3 atau 4 Podo Wae.

"Pada 2021 lebih rendah dari 2022, di bulan yang sama, Januari, Februari dan Maret," katanya.

Diah memprediksi jumlah kasus DBD tahun ini bisa melebihi tahun lalu. Memasuki tiga bulan awal saja sudah ada 181 kasus, sedangkan 2021 total ada 189 kasus DBD.

Menurutnya, tingginya kasus DBD pada awal tahun ini karena masih minimnya kesadaran masyarakat akan dalam upaya pencegahan, khususnya pemberantasan sarang nyamuk (PSN) serta pemantauan jentik. Untuk itu pihaknya meminta masyarakat agar secara berkala membersihkan sarang nyamuk sebagai upaya pencegahan DBD.

"Kalau DBD lebih ke PSN dan kesadaran untuk melaksanakan gerakan satu rumah satu pemantauan jentik berkala secara mandiri [Jumantik[," katanya.

Advertisement

Sementara itu, Kepala Dinkes Gunungkidul Dewi Irawaty mengatakan sosialisasi gerakan PSN dan satu rumah satu jumantik gencar dilakukan ke lapisan masyarakat. Menurutnya, saat ini yang diperlukan adalah peran aktif masyarakat.

"Kami sudah gencarkan sosialisasi terkait pencegahan DBD, tapi kembali lagi masyarakat harus ikut berperan aktif dalam mencegah penyebaran DBD. Karena upaya penanggulangan sangat membutuhkan partisipasi masyarakat," katanya.

Advertisement

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Setelah Serangkaian Konflik, Presiden Burkina Faso Dilaporkan Mengundurkan Diri

News
| Senin, 03 Oktober 2022, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement