Advertisement

Instalasi Pemanen Air Hujan Bisa Atasi Kekeringan, Ini Kelebihannya...

Sunartono
Rabu, 20 April 2022 - 11:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Instalasi Pemanen Air Hujan Bisa Atasi Kekeringan, Ini Kelebihannya... Penyerahan hibah instalasi pemanen air hujan di wilayah rawan krisis air di Gunungkidul. - Ist.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Instalasi pemanen air hujan atau rain harvester bisa menjadi solusi mengatasi dampak kekeringan. Alumni SMAN 3 Padmanaba melalui lintas angkatan membuat gerakan pembangunan rain harvester di sejumlah tempat di wilayah DIY yang terdampak kekeringan seperti Gunungkidul.

Terbaru, teknologi ini sudah diserahkterimakan di Padukuhan Tekik, Ngloro, Saptosari dan Padukuhan Blimbing, dan Padukuhan Mendak, Girisekar, Panggang. Ketua Panitia Pembuatan Rain Harvester Beatriks W Puntorini menjelaskan melalui gerakan ini kelompoknya ingin menawarkan solusi melalui instalasi pemanen air hujan dalam mengatasi kekeringan di DIY utamanya Gunungkidul.

“Ini merupakan teknologi tepat guna yang bisa menjadi salah satu alternatif dalam mengatasi krisis air terutama saat musim kemarau. Sehingga kami membagikan instalasi ini di sejumlah titik rawan krisis air,” katanya dalam keterangan tertulisnya, Rabu (20/4/2022).

Pembuatan instalasi oleh alumni Padmanaba ini dengan melibatkan para ahli sehingga bisa merancang dengan menghasilkan tempat penampungan yang memiliki sejumlah keunggulan. Mulai dari anti ranting dan dedaunan, anti sedimentasi dan anti binatang pengerat. Selain itu teknologi ini juga dilengkapi dengan pencegahan air hujan awal yang cenderung asam.

Baca juga: Marak! Peredaran Pil Koplo di Gunungkidul Pakai Media Sosial

“Di samping itu, karena air hujan ini sudah dipanen sebelum sampai ke tanah, maka sangat kecil kemungkinan tercemar bakteri Escherichia coli atau E. coli yang biasanya didapat dari rembesan septic tank sebagai sumber pencemaran. Sehingga hasil panenan air ini benar-benar bersih,” katanya.

Ia mengatakan, pembuatan instalasi pemanen air hujan dengan tiga buah toren diperkirakan menghabiskan dana kurang lebih Rp20 juta per unit. Sehingga, keseluruhan bantuan di tiga padukuhan ini mencapai Rp60 juta. Tiga kalurahan yang mendapatkan hibah meliputi Padukuhan Blimbing, Girisekar, Panggang; Padukuhan Mendak, Kalurahan Girisekar, Panggang; dan Padukuhan Tekik, Kalurahan Ngloro, Kapanewon Saptosari.

“Harapan kami Rain Harvester ini akan menjadi program stimulan Kabupaten Gunungkidul dan tempat lain di DIY yang berkelanjutan dalam rangka mengurangi atau bahkan menuntaskan permasalahan kekeringan,” katanya.

Hibah instalasi pemanen air hujan diberikan Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (DPUPR) Kabupaten Gunungkidul, Irawan Sujatmiko dan Direktur PDAM Toto Sugiyarto di Balai Padukuhan Blimbing, Girisekar, Panggang pada Senin (18/4/2021) lalu. “Kami berharap instalasi pemanen air hujan ini dapat diterapkan juga di wilayah lain,” kata Irawan. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Jogja Macet, Berkah bagi Pedagang

Jogja Macet, Berkah bagi Pedagang

Jogjapolitan | 6 hours ago

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Viral Unggahan JKT48 Dilecehkan di Mal Solo, Gibran Geram

News
| Minggu, 03 Juli 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement