Advertisement

Sultan Siap Terjun Damaikan Pihak Bertikai di Babarsari

Sunartono
Senin, 04 Juli 2022 - 18:17 WIB
Bhekti Suryani
Sultan Siap Terjun Damaikan Pihak Bertikai di Babarsari Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X. - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Gubernur DIY dan Raja Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat Sri Sultan HB X menyatakan siap terjun langsung untuk mendamaikan pihak bertikai di Babarsari, Sleman.

Sultan memberikan sinyal kesiapannya untuk terjun langsung mendamaikan konflik warga di wilayah Babarsari, Sleman. Hal itu dilakukan jika aparat maupun pejabat terkait belum mampu menyelesaikan persoalan tersebut.

"Silahkan saja bagi saya tidak ada masalah, nanti kalau memang tidak bisa, ya saya nerjuni [terjun langsung] enggak masalah," katanya Senin (4/7/2022)

Akan tetapi Sultan menggarisbawahi upaya damai itu harus tetap diikuti dengan penindakan bagi pelanggar hukum dalam kasus tersebut. "Tetapi tidak hanya menjembatani tetapi tindak pelanggar hukum, itu aja," ucapnya.

BACA JUGA: Pengumuman! Syarat Masuk Mal Kini Wajib Sudah Divaksin Booster

Sultan menyesalkan terjadinya kerusuhan di Babarsari. Seharusnya tindakan kekerasan itu tidak perlu terjadi. Ia menegaskan sekitar tiga tahun silam dirinya pernah melakukan dialog dengan pihak-pihak yang bertikai.

"Kalau saya ya, kenapa harus terjadi kekerasan dalam arti kekerasan itu fisik, ya dua tiga tahun yang lalu saya pernah berdialog dengan mereka," katanya.

Dalam dialog tersebut Sultan sudah pernah meminta agar tidak melakukan kekerasan fisik. "Saya sudah minta untuk tidak ada kekerasan. Perkara bicara keras ya kebiasaan bicara keras enggak apa-apa itu kan volume radio aja, gedekke cilikke. Tetapi pengertiannya jangan kekerasan itu fisik," ujarnya.

Upaya perdamaian melibatkan berbagai pihak untuk menjaga situasi Jogja yang aman, menurutnya sudah pernah dilakukan dengan melibatkan Pemkab Sleman.

"Karena kami sudah beberapa kali memfasilitasi mereka tidak hanya Kabupaten Sleman tetapi saya sendiri sudah pernah terjun langsung ke mereka. Baik [warga] NTT, Papua, mereka pernah bertemu dengan saya," ucap Sultan.

Advertisement

Saat itu, kata Sultan, pihak-pihak tersebut sempat minta waktu untuk berubah. Selain dari kalangan individu, mereka juga mahasiswa.

"Di Depok sana [dialognya], dan mereka minta waktu untuk berubah, rata-rata mereka datang ke sini kan di samping secara individu mungkin juga mahasiswa ya," katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

ICJR Desak Ferdy Sambo Cs Dijerat Pidana Pembunuhan Berencana, Tak Hanya Sanksi Etik

News
| Rabu, 10 Agustus 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Kedung Pengilon, Tak Hanya Jadi Tempat Wisata, Tapi untuk Ritual

Wisata
| Rabu, 10 Agustus 2022, 19:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement