Advertisement

Warga Ber-KTP Kota Jogja, Monggo Ikut Lomba Dongeng!

Newswire
Jum'at, 08 Juli 2022 - 11:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Warga Ber-KTP Kota Jogja, Monggo Ikut Lomba Dongeng! Ilustrasi orang tua membacakan buku dongeng kepada anak-anak usia dini. - Ist/Hmpaudi DIY

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Pemerintah Kota Jogja melalui Dinas Kebudayaan akan menggelar lomba mendongeng cerita rakyat berbasis folklore sebagai salah satu upaya menguatkan pengembangan sastra melalui media cerita yang disampaikan secara verbal.

“Potensi cerita rakyat berbasis folklore sangat menarik untuk dijadikan objek sastra dengan cara mendongeng. Potensi ini yang kami upayakan untuk terus dimunculkan dan dikembangkan, salah satunya dengan lomba,” kata Kepala Seksi Bahasa dan Sastra Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta Ismawati Retno di Yogyakarta, dikutip dari Antara--jaringan Harianjogja.com.

Menurut dia, lomba mendongeng tersebut terbuka untuk seluruh warga Kota Jogja yang dibuktikan dengan kepemilikan KTP atau KIA dan tidak ada batasan usia.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Calon peserta bisa melakukan pendaftaran mulai 18-30 Juli yang dilakukan secara daring melalui tautan atau link yang nantinya diinformasikan di akun Instagram Dinas Kebudayaan Kota Jogja, @dinaskebudayaankotajogja.

Baca juga: Mengenal Lebih Dekat Bagong Soebardjo, Pendongeng sekaligus Pembentuk Karakter Anak

“Kami memberikan informasi awal karena ada beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk pendaftaran, salah satunya naskah dan rekaman mendongeng dengan bahasan Indonesia maksimal 10 menit,” katanya.

Naskah dikirim disertai surat pernyataan keaslian dan video rekaman dikirim tanpa proses editing.

Peserta yang mendaftar juga diwajibkan memenuhi ketentuan untuk proses rekaman, di antaranya mengenakan pakaian bebas sopan, diperbolehkan menggunakan alat peraga dan iringan musik ringan.

Rekaman dilakukan dengan format MP4, tidak close-up, dan diambil secara horizontal.

Advertisement

“Pada rekaman video, peserta dilarang menyebutkan identitas diri atau menggunakan perlengkapan yang bisa menunjukkan identitas diri, asal daerah atau asal sekolah, dan lainnya,” katanya.

Berbagai Indikator

Ismawati menyebut, penilaian akan didasarkan pada berbagai indikator di antaranya naskah dongeng, kesesuaian tema, alur cerita, penampilan saat mendongeng, penghayatan.

Advertisement

“Nantinya akan ada lima nominasi terpilih yang akan diseleksi untuk menentukan pemenang. Kami melibatkan pelaku seni sastra sebagai juri,” katanya.

Dinas Kebudayaan Kota Jogja menyediakan hadiah berupa uang pembinaan dengan nilai Rp1 juta untuk juara dan berkurang untuk empat nominasi terpilih lain.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Surat Pemecatan Fredy Sambo Sudah Ditandatangani Presiden Jokowi

News
| Jum'at, 30 September 2022, 19:47 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement