Advertisement

Kawasan Selatan Jadi Perhatian Sultan dalam Visi Misi Periode 2022-2027, Ini Alasannya

Sunartono
Selasa, 09 Agustus 2022 - 08:07 WIB
Arief Junianto
Kawasan Selatan Jadi Perhatian Sultan dalam Visi Misi Periode 2022-2027, Ini Alasannya Gubernur DIY Sri Sultan HB X - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Gubernur DIY Sri Sultan HB X menyampaikan pemaparan visi misi untuk penetapannya sebagai Gubernur di periode 2022-2027 dalam rapat paripurna di Gedung DPRD DIY, Senin (8/8/2022).

Sultan masih mempertahankan tema pada periode sebelumnya 2017-2022 terkait dengan Menyongsong Abad Samudera Hindia untuk Kemuliaan Martabat Manusia Jogja. Akan tetapi visi misi periode 2022-2027 lebih dipertegas fokusnya pada tiga hal untuk mewujudkan pancamulia. 

Sultan menjelaskan untuk mewujudkan Pancamulia ke dalam program yang dirumuskan di dalam RPJMD DIY 2022-2022, ada tiga hal saling mengkait yang menjadi prioritas dari visi dan misi yaitu kawasan selatan, reformasi kalurahan, dan teknologi informasi.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Dipilihnya Kawasan Selatan, sebagai prioritas pembangunan DIY dalam lima tahun ke depan menyandang maksud: pertama, kawasan ini yang mencakup wilayah bagian selatan Kulonprogo, Bantul, dan Gunungkidul merupakan wilayah yang masih memiliki angka kemiskinan yang relatif tinggi dibanding dengan wilayah tengah dan utara, yakni Kota Jogja dan Sleman," kata Sultan, Senin.

BACA JUGA: Reformasi Kalurahan Jadi Fokus Visi Misi Gubernur DIY, Begini Skenarionya

Ia menambahkan Kulonprogo terdapat 18,38% penduduk miskin, Bantul 14,04 %, Gunungkidul 17,69%, di Sleman 8,64%, dan di Kota Jogja 7,69%.

Kawasan selatan memiliki kekhususan teritorial yang tercermin dari segi bentang alam, budaya, mata pencaharian warga, keunikan, kearifan serta kecerdasan lokal. Kekhususan teritorial ini akan dikembangkan sebagai modal sekaligus model pembangunan kawasan lain di DIY, termasuk wilayah Kota Jogja dan Sleman. Melalui modal dan model kekhususan teritorial ini, pembangunan DIY tidak hanya difokuskan di selatan saja, namun juga tengah dan utara. 

"Ibarat kepala, badan, dan kaki, maka DIY harus dibangun secara utuh dan menyeluruh. Reformasi Kalurahan diletakkan sebagai konsep sekaligus strategi bagi pembangunan dan perubahan dalam lima tahun ke depan," katanya. 

Sultan menambahkan alasan dipilihnya konsep dan strategi ini karena perubahan zaman telah berdampak pada situasi, kondisi, tantangan, permasalahan, sekaligus peluang yang sangat kompleks, luas dan memiliki kedalaman permasalahan sampai pada tingkat komunitas dan individu. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Presiden Jokowi Nyatakan Penyaluran BLT BBM mencapai 95,9 persen

News
| Selasa, 27 September 2022, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement