Advertisement

Jalur Tol Jogja YIA Segera Final

Sunartono
Jum'at, 02 September 2022 - 18:27 WIB
Budi Cahyana
Jalur Tol Jogja YIA Segera Final Prosesi kegiatan groundbreaking pembangunan Tol Jogja Bawen di Sanggrahan, Tirtoadi, Mlati, Sleman, Rabu (30/3/2022). - Harian Jogja/Abdul Hamid Razak.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemda DIY akan membahas trase atau jalur Tol Jogja YIA dalam waktu dekat untuk memastikan titik yang dilewati. Tim pengadaan lahan tol ini juga segera menyosialisasikan jalurnya ke masyarakat. 

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY Krido Suprayitno menjelaskan dalam waktu dekat akan ada rapat koordinasi lintas sektoral untuk membahas trase Tol Jogja YIA yang diajukan Ditjen Bina Marga. Pertemuan ini sekaligus sebagai langkah awal dari tim persiapan pengadaan lahan Tol Jogja YIA untuk menerbitkan izin penetapan lokasi (IPL) dan pembebasan lahan. 

BACA JUGA: Kebakaran Rumah di Sleman Tewaskan 3 Orang, Begini Pengakuan Anak Korban

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

“Kami sudah siapkan materinya untuk segera rapat koordinasi. Ini sekaligus mengawali persiapan pengadaan lahan Jalan Tol Jogja-YIA,” katanya, Jumat (2/9/2022). 

Krido mengatakan lahan yang bakal dilalui Tol Jogja YIA sudah sesuai dokumen IPL yang diajukan oleh Ditjen Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

“Kami mencermati kembali usulan Dirjen Bina Marga,,” katanya. 

Ia belum dapat memastikan kemungkinan adanya perubahan trase. Namun mantan Kepala BPBD DIY ini berharap semua berjalan lancar. 

Ia berharap tidak ada perubahan desain dan masyarakat bisa memahami proses pembangunan, karena saat ini sudah melalui proses panjang dengan dinamika beragam. Bahkan pembahasan gambar atau desain telah dilakukan sebanyak empat kali, salah satunya pergeseran titik trase di Mlangi, Sleman. 

BACA JUGA: Hingga Agustus, 115 Nyawa Melayang akibat Lakalantas di Bantul, Ini Titik Rawannya

Advertisement

Tol Jogja YIA akan melewati tiga kabupaten yaitu Sleman, Bantul, dan Kulonprogo berada di 11 kecamatan serta 30 pedukuhan. Panjang tol ini sekitar 38,57 kilometer dengan perkiraan luas lahan 503 hektare atau dengan exit toll di empat lokasi, yaitu Exit Gamping, Exit Sentolo, Exit Wates, dan Exit menuju YIA. Karena melewati tiga kabupaten, tim pengadaan lahan akan bertemu dengan kepala daerah sekaligus meminta izin untuk melakukan sosialisasi ke masyarakat. 

“Ada yang elevated, ada yang at grade, kalau elevated nantinya lewat Ring Road Gamping dan tempat tertentu nanti akan pertimbangkan harus elevated, lainnya at grade. Tempat tertentu yang seperti apa? Itu baru akan kami bahas di rapat koordinasi,” kata Krido.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Jumat, 7 Oktober 2022

News
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 07:09 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement