Advertisement

DPRD DIY: Tudingan ORI Terkait Sekolah Jualan Seragam Rugikan Dunia Pendidikan DIY

Sunartono
Rabu, 28 September 2022 - 06:17 WIB
Sirojul Khafid
DPRD DIY: Tudingan ORI Terkait Sekolah Jualan Seragam Rugikan Dunia Pendidikan DIY Ilustrasi. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJADPRD DIY merespons terkait rilis data yang disampaikan ORI DIY yang menyatakan keuntungan jual beli seragam sekolah di DIY capai Rp10 miliar. Pernyataan yang diduga tidak disertai data valid ini  dinilai akan merugikan dunia pendidikan di DIY.

Sebagaimana diketahui, ORI DIY pada Senin (26/9/2022) mengungkap praktik jual beli seragam keuntungannya mencapai Rp10 miliar dengan asumsi keuntungan Rp300.000 per paket. Angka itu kemudian dikalikan setengah dari jumlah siswa baru yang rata-rata setiap sekolah sekitar 200 siswa. DPRD DIY pun merespons tudingan itu karena dinilai merugikan dunia pendidikan DIY karena hanya perhitungan asumsi yang tidak sepenuhnya valid.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Kalau seperti ini menurut saya tidak profesional dan tidak berorientasi pada penyelesaian masalah. Ini justru akan merugikan dunia pendidikan DIY. Karena sekolah akan terpojok secara opini dan terstigma negatif,” kata Wakil Ketua DPRD DIY, Huda Tri Yudiana, usai audiensi dengan Yayasan Stroke Indonesia (Yastroki) DIY, Selasa (27/9/2022).

BACA JUGA: 11 Mahasiswa AS Dikenalkan Pancasila dan Keberagaman Budaya Jogja

Huda menyarankan agar ke depan ORI DIY lebih berhati-hati dalam menyampaikan data dengan tidak sekadar berdasarkan asumsi, generalisasi. Ia menyadari praktik jual beli seragam itu tentu ada secara kasuistik dengan jumlah tertentu, namun dalam proses penghitungan data yang dilakukan ORI langsung dipukul rata semua sekolah.

“Apalagi bisa menyebut sekian puluh miliar itu dari mana dan bagaimana cara menghitungnya. Partisipasi masyarakat atau orang tua berkontribusi itu sudah ada mekanisme,” katanya.

Ia khawatir tudingan ORI DIY tersebut justru akan mendegradasi dan menurunkan semangat sekolah di tengah upaya akselerasi pemahaman mata pelajaran yang sempat tersendat akibat pandemi. Di mana sebagian besar sekolah sedang berjuang keras mengatasi efek pandemi terhadap pendidikan. Karena sebelumnya di rumah dalam waktu panjang akibat pembatasan kemudian harus mengejar ketertinggalan di saat ini sudah mulai normal.

“Perjuangan guru ini tidak mudah, tetapi kemudian disimplifikasi dengan dikatakan jualan seragam, itu saya tidak setuju. Saya dekat guru, pengelola sekolah, tidak seperti yang dituduhkan, apalagi digeneralisasi semua jualan seragam,” katanya.

Advertisement

BACA JUGA: BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Nella Kharisma hingga Widowati Meriahkan Konser Tengah Sawah Peluncuran YSNW

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Rawat Ribuan Ikan di Sungai, Rumah Pria Ini Jadi Rujukan Wisata

Wisata
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement