Advertisement

Meningkat Tajam, Nilai Ekspor Kopi 2022 Capai Rp10 Triliun

Sunartono
Selasa, 01 November 2022 - 11:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Meningkat Tajam, Nilai Ekspor Kopi 2022 Capai Rp10 Triliun Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Ekspor kopi secara nasional pada 2022 meningkat dibandingkan tahun sebelumnya. Sepanjang Januari hingga Agustus 2022 jumlah ekspor kopi mencapai USD 698,18 juta atau sekitar Rp10 Triliun. Jumlah itu naik sebesar 45,52% dibandingkan Januari hingga Agustus 2021.

Direktur Eksekutif Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) Riyani Tirtoso menjelaskan selain naik dari jumlah nominal juga mengalami peningkatan dari sisi volume hingga mencapai 256.000 ton. Jumlah itu meningkat sekitar 16,60% dibandingkan tahun sebelumnya. Kenaikan itu disebabkan oleh tingginya permintaan kopi asal Indonesia dari sejumlah negara.

Advertisement

Negara tujuan ekspor kopi Indonesia tertinggi antara lain Amerika Serikat dengan nilai ekspor sebesar US$183,69 juta atau sekitar Rp2,8 triliun. Mesir menduduki peringkat kedua sebagai negara tujuan ekspor kopi Indonesia dengan nilai US$50,47 juta.

"Negara tujuan ekspor kopi Indonesia terbesar berikutnya, Belgia dengan nilai sebesar US$45,17 juta," katanya dalam rilis yang diterima Selasa (1/11/2022).

Baca juga: Teman Bus Jalur Godean Angkat Tangan karena Sepi Penumpang

Ia menambahkan saat ini kopi robusta masih mendominasi ekspor kopi Indonesia. Mengingat jenis biji kopi ini termasuk paling banyak ditanam dan rasanya khas dengan wangi tembakau. Kopi Gayo dan Mandailing merupakan jenis kopi yang paling disukai oleh masyarakat di Amerika Serikat. Bahkan kopi Arabica Jawa Barat menjadi salah satu kopi termahal di dunia. "Ternyata kopi Indonesia banyak disukai dari negara lain," ujarnya.

Ia mengatakan lembaganya memiliki program Desa Devisa Klaster Kopi yang meliputi pendampingan kepada para petani kopi. Melalui program ini dilakukan penguatan produksi kopi dan perluasan akses pasar. Sehingga dapat meningkatkan kapasitas produksi petani kopi dan memperluas area pemasaran kopi sampai ke ekspor.

Selain itu berkolaborasi kami dengan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi memberikan pendampingan kepada 7.541 petani di 82 Desa di seluruh Indonesia. "Kami mendorong agar para petani kopi ini bisa melakukan ekspor," katanya.

Kepala Divisi Indonesia Eximbank Institute, Rini Satriani menyatakan Indonesia merupakan salah satu produsen kopi terbesar dunia. Ia mencatat total produksi pada 2020 di angka 762.000 ton, meningkat dari 752.000 ton. Mas produksi kopi nasional dihasilkan dari provinsi Sumatera Selatan (198.000 ton), Lampung (117.000 ton), Sumatera Utara (76.000 ton), Aceh (73.000 ton) dan Bengkulu (62.000 ton).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenag Ingin Pesawat Angkutan Haji Tidak Lagi Delay

News
| Sabtu, 25 Mei 2024, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Kyoto Jepang Larang Turis Kunjungi Distrik Geisha di Gion, Ini Alasannya

Wisata
| Kamis, 23 Mei 2024, 10:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement