Advertisement

350 Tim Programmer Dunia Bersaing Pecahkan Masalah Perubahan Iklim di Jogja dengan Data

Sunartono
Selasa, 08 November 2022 - 21:27 WIB
Bhekti Suryani
350 Tim Programmer Dunia Bersaing Pecahkan Masalah Perubahan Iklim di Jogja dengan Data Perwakilan dari berbagai negara melakukan olah data berbasis IT dalam UN Big Data Hackathon di Jogja, Selasa (8/11/2022). - Harian Jogja/Sunartono.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Sebanyak 350 tim programmer dari berbagai belahan dunia mengikuti kompetisi UN Big Data Hackathon di Jogja pada Selasa (8/11/2022) hingga beberapa hari ke depan. Mereka ditantang untuk memecahkan persoalan perubahan iklim dengan berbasis data dengan waktu sekitar dua hari.

Anggota Divisi Statistik United Nation Markie Muryawan menjelaskan dari total 350 tim yang ikut dalam kompetisi ini terdiri atas 300 tim kalangan muda dari pelajar hingga mahasiswa dan 50 tim di antaranya merupakan kalangan profesional berpengalaman. Dalam kompetisi itu peserta harus mampu memberikan solusi berbasis data dalam menangani masalah perubahan iklim.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Ia mencontohkan, salah satu penggunaan big data untuk menangani persoalan perubahan iklim bisa terkait banyaknya sungai yang kering seperti di Amerika Serikat hingga China bahkan di Indonesia. Kekeringan ini dampaknya sangat besar, bisa diungkap jumlah petani yang tidak bisa melakukan panen karena mengandalkan sungai tersebut.

“Kalau sungai kering apa dampaknya ke masyarakat itu diungkap dengan data. Contoh lain misalnya karena banyak sungai dipakai transportasi air mereka tidak bisa menggunakan lagi misalnya, dampaknya ke masalah harga logistik,” katanya, Selasa (8/11/2022).

Masalah lain yang bisa diungkap terkait eksploitasi ikan, dengan menggunakan data bisa dilakukan tracking terhadap pelaut atau nelayan untuk diidentifikasi titik mana saja yang sering dipancing atau dijaring. Selanjutnya akan mengetahui titik eksploitasi. “Dengan 350 tim dari seluruh dunia, saya yakin bisa menemukan hal baru yang inovatif dan kreatif dan ini datanya bisa membantu pemerintah untuk menjawab persoalan,” katanya.

BACA JUGA: Reformasi Kalurahan di Jogja, KPH Yudanegara: Desa Harus Transparan soal Anggaran

Deputi Bidang Metodologi dan Informasi Statistik BPS Imam Machdi mengatakan dari total 350 memang tidak semuanya berada di Jogja, ada beberapa yang mengerjakan dari negara lain. Akan tetapi mereka yang ikut menjadi peserta terutama yang di Jogja telah melalui proses seleksi. Melalui olah data yang dilakukan kalangan muda lewat kompetisi itu diharapkan bisa memberikan kontribusi untuk diadopsi menjadi sebuah kebijakan penanganan dampak perubahan iklim.

“Anak muda yang selama ini paling dekat dan mampu melakukan olah data berbasis digital. Harapannya dari inovasi mereka menghasilkan karya yang bisa diaplikasikan untuk penanganan dampak perubahan iklim,” ujarnya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenkes Buka Lowongan 88.370 PPPK Tenaga Kesehatan

News
| Minggu, 27 November 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement