Advertisement

BPBD Bantul Siap Bangun Talut dan Tebing Senilai Rp701 Juta

Ujang Hasanudin
Rabu, 23 November 2022 - 16:47 WIB
Arief Junianto
BPBD Bantul Siap Bangun Talut dan Tebing Senilai Rp701 Juta Ilustrasi. - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — BPBD Bantul bakal membangun talut dan tebing di lima titik setelah terkena bencana longsor beberapa waktu lalu. Pembangunan infrastruktur tersebut akan dilakukan pada awal tahun depan dengan anggaran bersumber dari Belanja Tidak Terduga (BTT) APBD 2023 sebesar Rp701 juta.

Kelima titik talut dan tebing yang rusak akibat longsor dan perlu segera diperbaiki tersebut adalah talut pengaman tebing di Dusun Siluk 2 RT03, Kalurahan  Selopamioro, Kapanewon Imogiri; talut pengaman tebing Dusun Seropan 2, Kalurahan  Muntuk, Kapanewon Dlingo; talut pengaman tebing jalan Sukorame-Sirikan, di Dusun Seropan, Kalurahan Muntuk, Kapanewon Dlingo;

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kemudian pembuatan pengaman tebing sungai Kaligawe, Dusun Bulusari, Kalurahan Srimartani, Kapanewon Piyungan; dan Penguatan pengaman darurat tebing di Dusun Mojosari, Kalurahan  Srimartani, Kapanewon Piyungan.

Kepala Pelaksana BPBD Bantul, Agus Yuli Herwanta mengatakan anggaran pembangunan talut dan tebing yang terdampak longsor itu sudah diusulkan melalui Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD).

“Mungkin pembangunannya tahun depan karena waktunya mepet, butuh pengadaan dan proses pembangunan yang lebih dari sebulan,” katanya, saat ditemui Rabu (23/11/2022).

BACA JUGA: Kawasan Wisata Muntuk Bantul Dikembangkan Melalui Literasi

Menurutnya data lima titik talut dan tebing yang mengalami kerusakan setelah terkena longsor itu baru data sementara. Tidak menutup kemungkinan ada tambahan infrastruktur yang rusak dan belum terdata sehingga kemungkinan bisa berubah dan anggaran perbaikan juga bisa bertambah. Terlebih saat ini masih musim hujan.

Berdasarkan  perkiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta bahwa puncak musim hujan di Bantul akan terjadi pada Januari-Februari tahun depan. Namun, untuk sementara yang akan diperbaiki baru lima titik karena jika tidak diperbaiki, kata Agus, bakal berdampak kerusakan lebih parah dan merusak fasilitas umum lainnya.

Advertisement

“Maka harus segera ditangani. Khusus untuk lima lokasi ini sudah kami cek bersama bupati dan Komisi A DPRD Bantul,” ucapnya.

Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih mengatakan sampai saat ini ia masih menerima laporan pergerakan tanah atau longsor yang terjadi di Bantul. Untuk penanganan sementara sudah dilakukan oleh BPBD dan sukarelawan kebencanaan. Sementara untuk perbaikan dan pembangunan ulang akan dilakukan tahun depan.

“Pelaksanaan penanganan itu harus di tahun anggaran baru, agar pembangunan kembali talut yang longsor bisa kita lakukan secara optimal. Hal yang penting saat ini harus kami cegah jatuhnya korban jiwa,” katanya.

Advertisement

Selain pendataan lewat BPBD, Halim juga meminta masyarakat untuk melaporkan jika ada infrastruktur yang mengalami kerusakan akibat dampak bencana hidrometeorologi.

“Tolong sampaikan ke BPBD, nanti kami survei sehingga akan ada tambahan usulan baru untuk penanganan bencana hidrometeorologi di tahun depan,” ucap Halim.

Berdasarkan hasil pendataan sementara dari Pusat Pengendalian Operasional BPBD Bantul total kejadian dampak cuaca ekstrem yang terjadi selama November ini sebanyak 50 kejadian. Kejadian tersebut meliputi 24 pohon tumbang yang tersebar di 11 kapanewon, dan 26 kejadian pergerakan tanah atau longsor dan erosi yang terjadi di tujuh kapanewon.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement