Advertisement

Forum Bank Sampah Kraton Gencarkan Jumlah Nasabah

Triyo Handoko
Senin, 28 November 2022 - 22:47 WIB
Bhekti Suryani
Forum Bank Sampah Kraton Gencarkan Jumlah Nasabah Peserta tampak antusias mengikuti Forum Bank Sampah Kemantren Kraton yang diselenggarakan di Kelurahan Panembahan, Kraton pada Senin (28/11/2022) - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Penanganan sampah di Kemantren Kraton dilakukan dengan peningkatan nasabah bank sampah. Strategi penambahan nasabah tersebut dibahas dalam Forum Bank Sampah yang diselenggarakan di Kelurahan Panembahan, Kraton pada Senin (28/11/2022).

Dihadiri oleh belasan pengurus bank sampah yang berada di tiga kelurahan yaitu Patehan, Kadipaten, dan Panembahan, semuanya berkomitmen untuk meningkatkan nasabah. Strategi peningkatan tersebut dengan mengembangkan berbagai metode pengolahan sampah agar lebih bernilai jual.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Mantri Pamong Praja Kemantren Kraton Sumargandi menjelaskan beberapa metode pengelolaan sampah organik yang dilakukan bank sampah di wilayahnya adalah biopori, maggot, ember tumpuk, losida, eco enzym. “Model-model itu sudah diterapkan oleh pengurus bank sampah,” katanya saat pemaparan, Senin sore.

BACA JUGA: Satu Keluarga Tewas di Magelang, Ditemukan di Kamar Mandi

Sumargandi menyebut pengurus bank sampah yang memilih sendiri model pengelolaan sampahnya. “Pemilihannya dilakukan oleh pengurus bank sampah sendiri, karena merek yang lebih memahami kebutuhannya,” jelasnya.

Pengolahan sampah anorganik, jelas Sumargandi, juga dilakukan oleh bank sampah yang ada. “Untuk sampah anorganik yang masih memiliki nilai jual akan dijual, yang sudah tidak ada seperti plastik akan diolah dengan ditingkatkan nilai gunanya, misalnya dibuat alas meja, hiasan dinding, dan sebagainya tergantung kreasi masing-masing,” ujarnya.

Ketua Forum Bank Sampah Jogja Aman Yuriadijaya mengapresiasi langkah-langkah penanganan sampah Kemantren Kraton tersebut. Aman menyebut memang diperlukan berbagai cara yang menggiurkan masyarakat untuk bergabung dengan bank sampah.

Peningkatan nasabah, jelas Aman, adalah kunci penanganan sampah. “Peningkatannya dengan memberikan pemahaman manfaat-manfaat yang didapat dengan jadi nasabah bank sampah,” katanya.

Selain itu, peningkatan nasabah bank sampah dapat dilakukan dengan menggerakan berbagai pihak dalam kelurahan. “Bisa lewat PKK untuk ibu-ibu, pos ronda untuk bapak-bapak, dan karang taruna untuk yang muda, cara seperti itu cukup terbukti berhasil,” jelasnya.

Aman yang juga Sekretaris Daerah Jogja ini menyebut penanganan sampah yang komprehensif jadi kunci. “Soalnya tahun depan ada rencana TPST Piyungan ditutup kalau masyarakat tidak mengelola dengan baik maka bisa jadi masalah,” ujarnya.

Berbagai langkah telah disiapkan Pemkot Jogja, lanjut Aman, untuk menangani masalah sampah. “Peran masyarakat juga penting makanya perlu gotong royong bersama,” tegasnya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Duh, Konsumsi Pemerintah Jadi Ganjalan Pertumbuhan Ekonomi di 2022

News
| Senin, 06 Februari 2023, 16:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement