Advertisement

BMKG DIY Serahkan Peta Tsunami ke Pemkab Bantul, Ini 2 Daerah Paling Rawan

Ujang Hasanudin
Kamis, 29 Desember 2022 - 20:47 WIB
Bhekti Suryani
BMKG DIY Serahkan Peta Tsunami ke Pemkab Bantul, Ini 2 Daerah Paling Rawan Ilustrasi tsunami. (JIBI/REUTERS - Kim Kyung/Hoon)

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Badan Meterologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) DIY menyerahkan peta potensi tsunami kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul. Dari peta tersebut, BMKG menyebut semua pesisir selatan Bantul berpotensi terjadinya tsunami.

“Yang potensi paling besar itu di daerah [Kapanewon] Kretek dan [Kapanewon] Srandakan karena Sungai Opak dan Sungai Progo. Karena sungai itu ibarat jalan tolnya tsunami. Jadi biasanya daerah sepanjang sungai mengalami landasan tsunami cukup signifikan,” kata Kepala Stasiun Geofisika BMKG DIY, Setyoajie Prayoedhi, kepada wartawan sesuai menyerahkan peta tsunami kepada Pemkab Bantul di ruang Bupati Bantul, Kamis (29/12/2022).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Adji mengatakan memang wilayah DIY khususnya Bantul merupakan daerah kegempaan dan itu berdasarkan historis dan berdasarkan data pengamatan memang banyak gempa di wilayah tersebut. Karena itu semuanya perlu memahami langkah-langkah mitigasi, bagaimana meminimalisir dampak akibat gempa bumi.

“Karena itulah kami membuat kajian berupa peta bahaya tsunami berdasarkan skenario terburuk. Jadi perlu kita ketahui tsunami diawali dengan gempa bumi besar dan kita tahu sisi selatan ada zona subduksi, di mana zona tersebut menyimpan potensi gempa yang diperkirakan bisa memicu 8,8 SR,” katanya.

Pihaknya mencoba membuat pemodelan komputer yang busa mendapatkan kapan kedatangan gelombang tsunaminya, ketinggiannya, dan berapa jarak turbulensinya. Ia berharap  informasi itu bisa dimanfaatkan untuk tahapan mitigasi bencana.

Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih mengaku baru saja mendapatkan peta tsunami di Bantul dari BMKG. Peta tersebut nantinya juga akan dirilis kepada masyarakat. Menurutnya peta bahaya tsunami akan disampaikan kepada masyarakat terutama masyarakat di wilayah yang kemungkinan paling terdampak gelombang laut ketika tsunami terjadi.

BACA JUGA: Setahun, 162 Orang Meninggal karena Kecelakaan Lalu Lintas di Bantul

“Agar masyarakat mengetahui potensi sejauh mana tsunami itu akan mencapai pada daratan yang terjauh. Nanti akan kita rilis agar masyarakat yang berada di posisi itu bisa memiliki kesiapsiagaan,”katanya.

Halim mengatakan paparan dari BMKG tentang potensi tsunami di laut selatan DIY penting dilakukan, terlebih Bantul ini adalah kabupaten yang pernah mengalami gempa bumi dan bahkan mempunyai potensi gempa yang bisa berdampak gelombang tsunami. “Bagaimana kemungkinan gempa bumi dan lalu menghasilkan tsunami baik beberapa hari maupun beberapa tahun ke depan perkiraannya bagaimana,” ucapnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Angka Kemiskinan di Kabupaten Magelang Turun 0,82 Persen

News
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:57 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement