Advertisement

Saluran Irigasi Kalibawang Dikeringkan sampai Akhir Juli 2023

Andreas Yuda Pramono
Selasa, 25 Juli 2023 - 17:47 WIB
Maya Herawati
Saluran Irigasi Kalibawang Dikeringkan sampai Akhir Juli 2023 Saluran Irigasi Kalibawang

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Saluran irigasi Kalibawang di Kulonprogo, yang mengairi banyak lahan pertanian dikeringkan sampai akhir bulan Juli 2023. Pengeringan tersebut dilakukan agar dapat dilakukan pemeliharaan ringan.

Sekretaris Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Kulonprogo, Raden Langgeng Raharjo, mengatakan penutupan pintu intake Kalibawang juga dimaksudkan agar pola tata tanam yang telah diatur dalam Peraturan Bupati Kulonprogo Nomor 35 Tahun 2022 dapat berjalan tepat waktu dan teratur dengan dimulainya musim tanam (MT) 1 Golongan I pada 1 Agustus 2023.

Advertisement

“Daerah Irigasi Kalibawang memiliki luas layanan 7.168 hektare yang terbagi menjadi tiga golongan yaitu Golongan I MT 1 dimulai 1 Agustus 2023 sampai 31 Desember 2023, MT 2 dimulai tanggal 1 Januari 2024 sampai 30 April 2024 dan MT 3 dimulai 1 Mei 2024 sampai 31 Juli 2024 meliputi Kejuron Kalibawang 1, Kalibawang 2, Sebagian Penjalin, Sebagian Donomulyo dan Sebagian Pekik Jamal,” kata Langgeng, Selasa (25/7/2023).

BACA JUGA: Satu Lagi Warga Semanu Gunungkidul Positif Penyakit Antraks

Kemudian untuk Golongan II MT 1 dimulai 1 November 2023 sampai 31 Maret 2024, MT 2 dimulai 1 April 2024 sampai 31 Juli 2024 dan MT 3 dimulai 1 Agustus 2024 sampai 31 Oktober 2024 meliputi Kejuron Donomulyo bagian Hilir, sebagian Penjalin, Papah, Pengasih Timur dan sebagian Pekik Jamal.

Lalu untuk Golongan III MT 1 dimulai 1 Desember 2023 sampai 30 April 2024, MT 2 dimulai 1 Mei 2024 sampai 31 Agustus 2024 dan MT 3 mulai 1 September 2024 sampai 30 November 2024.

“Selama Saluran Induk Kalibawang mati, para petugas operator pemiliharaan [OP] melakukan berbagai macam kegiatan pemeliharaan,” katanya.

Kegiatan pemeliharaan yang Langgeng maksud antara lain pengangkatan sedimen yang mengendap, babat rumput, pengolian pintu-pintu, pengurasan kantong lumpur, membersihkan sampah-sampah yang menumpuk, dan penambalan saluran maupun perbaikan dinding saluran yang ambrol.

Petani Alih Tanaman

Ketua Tim Kerja Seksi Produksi Bidang Tanaman Pangan Dinas Pertanian dan Pangan Kulonprogo, Kirmi mengatakan secara umum kegiatan pertanian di Kulonprogo bergantung pada air Kalibawang.

“Kalau saluran Kalibawang [di Kulonprogo] dimatikan itu posisi tanaman yang ada hanya yang jenisnya tidak butuh banyak air. Kendati begitu kalau petani perlu air maka bisa mengambil air permukaan atau jaringan irigasi tanah dangkal,” kata Kirmi Selasa.

 

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Lowongan Menjadi Abdi Negara di 2023

Lowongan Menjadi Abdi Negara di 2023

Jogjapolitan | 7 hours ago

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

28 Perusahaan Segera Mengantre di Bursa, Mayoritas Sektor Konsumer Nonsiklikal

News
| Sabtu, 23 September 2023, 23:57 WIB

Advertisement

alt

Destinasi Unik, Kuil Buddha Ini Dibangun dengan Jutaan Botol Bir

Wisata
| Sabtu, 23 September 2023, 20:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement