H-1 Muslim United, Panitia Tetap Umumkan Acara Digelar di Masjid Gedhe Kauman Jogja

Kraton Ngayogyakarta. - Harian Jogja/Desi Suryanto
10 Oktober 2019 22:57 WIB Bhekti Suryani Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA- Gelaran acara Muslim United tetap tetap direncanakan digelar di Masjid Gedhe Kauman, Kota Jogja kendati dilarang pihak Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat. 

Merujuk Instagram resmi Muslim United, muslimunited.official, hingga Kamis (10/10) atau H-1 pelaksanaan acara, panitia masih mengumumkan acara bakal digelar di Masjid Gedhe Kauman Kota Jogja. 

Media sosial Instagram muslimunited.official mengabarkan sejumlah tokoh bakal hadir di acara hari pertama itu. Antara lain Ustaz Jazir ASP, Kyai Luthfi Basori, Ustaz Syukri Fadholi dan sejumlah tokoh lainnya.

Acara bakal dimulai dari pukul 08.00 WIB-22.00 WIB di Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta.

Padahal sebelumnya Kraton Jogja menegaskan menolak acara itu digelar di Masjid Gedhe Kauman. 

Penghageng Tepas Tandha Yekti Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Hayu mengatakan berdasarkan dua surat yang dikeluarkan oleh pihak Keraton terkait izin kegiatan Muslim United tersebut. "Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat sampai sekarang masih berpegang pada dua surat Penghageng yang dikirim kepada panitia acara," katanya, Selasa (8/10/2019).

Ungkapan tersebut juga ditulis Hayu di akun Twitternya, @gkrhayu. Penegasan tersebut disampaikan Hayu untuk menepis isu-isu yang berkembang di masyarakat terkait kegiatan Muslim United yang digelar pada 11, 12 dan 13 Oktober itu. Apalagi saat ini baliho dan tenda-tenda sudah didirikan oleh pihak panitia di sekitar Masjid Gedhe. Panitia tidak mengindahkan dua surat yang dikeluarkan oleh pihak Kraton.

"Tidak ada 'katanya boleh', atau 'sudah rembugan dengan Kraton'. Kagungan Dalem Masjid Gedhe adalah kagungan Kraton, bukan kagungan panitia," tegas Hayu.

Dia menyesalkan sikap panitia pelaksana Muslim United yang keukeh tetap menggelar kegiatan tersebut di Masjid Gedhe meskipun sudah tidak diizinkan oleh pihak Keraton. "Nggak tahu juga (alasan panitia apa?) bukannya trus cari venue baru (tapi tetap di Masjid Gedhe). Kalau kami sih jelas sudah ada dua surat itu, kalau cuma berbekal 'katanya' ya susah," kata Hayu kepada Harianjogja.com.