Advertisement

Paling Moncer, Sektor Wisata Gunungkidul Bisa Cepat Pulih dari Pandemi

David Kurniawan
Minggu, 10 April 2022 - 19:47 WIB
Budi Cahyana
Paling Moncer, Sektor Wisata Gunungkidul Bisa Cepat Pulih dari Pandemi Pemandangan Pantai Kukup dari kejauhan yang terlihat dari bibir Pantai Mesra, Gunungkidul. - Harian Jogja/Bernadheta Dian Saraswati

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Pariwisata Gunungkidul optimistis sektor wisata Gunungkidul bisa terus bangkit dan pulih seperti sebelum pandemi Covid-19. Keyakinian ini tak lepas dari pertumbuhan ekonomi Gunungkidul sebesar 5,22%. Sementara, sekor wisata menjadi paling bersinar selama 2021.

BACA JUGA: Serangan si Ekor Panjang di Gunungkidul Menyebar hingga ke 9 Kapanewon

Data dari BPS Gunungkidul di tahun lalu menunjukkan sektor jasa wisata memiliki pertumbuhan paling tinggi yang mencapai 18,37%. Sektor lain seperti informasi komunikasi tumbuh 16,87%, konstruksi sebesar 9,90%. Adapun pertumbuhan paling rendah terjadi di sektor pertanian yang hanya 0,76%.

Kepala Dinas Pariwisata Gunungkidul, Muhammad Arif Aldian, mengatakan tingginya pertumbuhan wisata menandakan sektor ini mulai bangkit. Penutupan sektor wisata pada awal pandimi sangat memukul.

Meski demikian, dibukanya kembali wisata memberikan dampak bagus terhadap pendapatan asli daerah (PAD).

“Tahun lalu kami ditarget PAD dari retribusi wisata sebesar Rp12 miliar dan realisasinya tembus Rp12,5 miliar atau tercapai 104,6%,” katanya, Minggu (10/4/2022).

Menurut Aldian, pulihnya wisata Gunungkidul banyak dipengaruhi kelonggaran kebijakan PPKM oleh pemerintah.

Ia optimistis apabila pandemi bisa semakin terkendali, wisata bisa terus bangkit dan segera pulih seperti sedia kala. “Jadi kondisi itu langsung berdampak positif pada perekonomian Gunungkidul, tidak hanya dari retribusi, tapi juga ke pelaku usaha dan masyarakat,” katanya.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Gunungkidul, Saptoyo, mengatakan pertumbuhan ekonomi wisata sangat pesat. Meski demikian, pertanian masih yang paling dominan dalam menyumbang pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

Hal ini terlihat dari rasio produk regional domestik bruto (PRDB) sebesar Rp20,24 trilun. Sektor pertanian berkontribusi 23,63%, sedangkan jasa lainnya yang terdiri dari urusan wisata memberikan porsi sebanyak 3,34%.

Advertisement

BACA JUGA: Jogja Segera Punya Pusat Desain Industri Nasional 4 Lantai di Bekas Terminal Terban

Menurut dia, catatan apik di 2021 menjadi penyemangat untuk terus meningkatkan pertumbuhan ekonomi Gunungkidul. Salah satunya dengan melakukan kolaborasi di sektor pertanian dan wisata menjadi satu paket yang dikemas agar bisa menarik minat wisatawan melalui agrowisata.

“Tujuannya, agar pertanian tetap tumbuh dan ada regenerasi petani,” katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Jogja Macet, Berkah bagi Pedagang

Jogja Macet, Berkah bagi Pedagang

Jogjapolitan | 7 hours ago

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Viral Unggahan JKT48 Dilecehkan di Mal Solo, Gibran Geram

News
| Minggu, 03 Juli 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement