Advertisement

Sebelum Ditutup Permanen, TPST Piyungan Dibikin Terasiring Setinggi 140 Meter

Sunartono
Rabu, 11 Mei 2022 - 18:47 WIB
Arief Junianto
Sebelum Ditutup Permanen, TPST Piyungan Dibikin Terasiring Setinggi 140 Meter Sejumlah armada pengangkut sampah lalu lalang di sekitar TPST Piyungan, Rabu (23/12/2020). Setelah ditutup warga beberapa hari terakhir, kini TPST Piyungan dibuka kembali. - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Kawasan Zona A dan Zona B TPST Piyungan dibikin terasering sebelum nantinya ditutup permanen untuk dipindah ke lokasi transisi. Terasering diperkirakan mencapai ketinggian 140 meter di atas permukaan laut.

Kepala Balai Pengelolaan Sampah Dinas Lingkungan Hidup DIY, Jito menjelaskan penataan TPST Piyungan dilakukan supaya tidak menimbulkan masalah, tidak longsor dan lindinya bisa tertangani sehingga tidak mencemari lingkungan, sehingga dilakukan optimalisasi TPST Piyungan.

Advertisement

BACA JUGA:  Buka sampai Malam saat Liburan, Perputaran Uang Pasar Beringharjo Tembus Rp5 Miliar per Hari

Upaya pengoptimalan itu memerlukan anggaran besar dan Pemda DIY tidak sepenuhnya mampu sehingga meminta bantuan ke Kementerian PUPR. “Posisi sekarang [optimalisasi TPST] masih jalan, posisi selesai sampai Juni [2022] nanti,” katanya saat ditemui di Kantor DLH DIY Jalan Argolubang, Baciro, Kota Jogja, Rabu (11/5/2022).

Dia mengatakan dalam klausul kontrak luaran terkait optimalisasi tersebut, TPST akan dibuat terasering dengan ketinggian sampai 140 meter di atas permukaan laut.

Dengan banyaknya volume sampah yang masuk setiap harinya, perkiraan awal pada Maret 2022 untuk zona A TPST Piyungan sudah tidak mampu menampung lagi.

Adapun zona A setelah dilakukan penataan terasering ternyata masih bisa ditekan dengan ketinggian posisi saat ini 136 meter dpl. Sedangkan untuk zona B ketinggian saat ini mencapai 108 mdpl.

“Jika nanti sudah mencapai ketinggian 140 meter sudah tutup semuanya [zona A dan zona B] kami pindah TPA Transisi. Terasering proses penyelesaian. Untuk terasing zona A ini pekerjaannya sudah mencapai 95 persen, tinggal setelah ditata yang paling atas volumenya ada penurunan,” ujarnya.

BACA JUGA:  Warga Jogja Pilih Tumpuk Sampah di Depan Rumah, Ini Foto-Fotonya..

Advertisement

Adapun lahan yang disiapkan untuk TPA transisi seluas 1,9 hektare dan 2,3 hektare yang berada di sebelah timur laut dari zona A dan zona B. Setelah zona Z dan zona B mencapai 140 meter dpl kemudian ditutup dengan lapisan geotekstil kemudian dilapisi tanah dan ditanami rumput.

“Saat ini sedang disiapkan untuk lokasi transisi, kalau zona A dan B untuk bisa sampai ketinggian 140 meter, bisa dipakai lima sampai enam bulan [pembuangan sampah],” katanya.

Pemanfaatan zona A dan zona B atau lahan lama dengan durasi sekitar lima sampai enam bulan tersebut bisa tercapai dengan catatan volume sampah masih sebatas normal. Karena faktanya terjadi kenaikan dari sebelumnya 600 ton per hari saat ini 770 ton per hari.

“Itu di luar lebaran yang bisa mencapai 900 ton per hari, kalau naik terus setiap harinya mungkin tidak sampai enam bulan ke depan,” ujarnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement