Advertisement

Atlet Masih Sewa Lapangan Kecil untuk Latihan, DPRD Bantul: Saatnya Pemkab Bangun Gor

Ujang Hasanudin
Selasa, 12 Juli 2022 - 16:07 WIB
Arief Junianto
Atlet Masih Sewa Lapangan Kecil untuk Latihan, DPRD Bantul: Saatnya Pemkab Bangun Gor Ilustrasi Stadion Sultan Agung. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL -- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bantul meminta Pemerintah Kabupaten membangun gelanggang olahraga (Gor) untuk memfasilitasi sejumlah atlet olahraga. Pasalnya selama ini, sejumlah atlet olahraga Bantul terpaksa menyewa lapangan kecil untuk sekadar latihan rutin.

Anggota Komisi A DPRD Bantul, Agus Salim mengatakan sudah seharusnya Bantul memiliki Gor yang representatif untuk mengakomodir atlet sejumlah cabang olahraga, terutama olahraga basket, voli, dan bulu tangkis.

“Selama ini atlet Bantul latihan di lapangan-lapangan kecil. Padahal atlet-atlet Bantul banyak yang berprestasi tingkat daerah maupun nasional,” kata Agus, Selasa (12/7/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

BACA JUGA: Di Tengah Wabah PMK, Jumlah Hewan Kurban di Bantul Tahun Ini Meningkat

Untuk mengapresiasi para atlet sudah semestinya Pemkab menghargai dengan membangunkan Gor. Selain itu juga untuk kaderisasi para atlet sejumlah cabang olahraga. Agus mengusulkan pembangunan Gor bisa ditempatkan di kawasan Pasar Seni Gabusan (PSG) karena lokasinya yang cukup representatif.

Selain itu PSG saat ini juga kurang maksimal dalam pemanfaatannya sehingga sebaiknya dibangunkan Gor di lokasi tersebut. Pasalnya lahan seluas sekitar 4,5 hektare tersebut bisa dimaksimalkan untuk Gor untuk pembangunannya maupun lahan parkir yang luas.

BACA JUGA: Akhirnya! Semua Sekolah di Bantul PTM 100%, dengan Syarat...

Lebih lanjut politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini mengatakan selain bisa dimanfaatkan untuk olahraga, fungsi Gor nantinya bisa juga disewakan untuk berbagai kegiatan.

“Misalnya untuk pernikahan dan sebagainya, kan lumayan bisa disewakan dan menghasilkan pendapatan asli daerah [PAD] bagi Pemkab Bantul,” ujar Agus.

Advertisement

Pihaknya sudah pernah menyampaikan wacana pembangunan Gor tersebut kepada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (Disdikpora), tetapi responsnya saat itu kurang serius.

Saatnya Bupati Bantul Abdul Halim Muslih mewujudkannya, karena sudah dua tahun lebih kepemimpinan Halim dan Joko Purnomo belum ada pembangunan yang menjadi peninggalan monumental.

Dorongan Dewan untuk membangun Gor ini juga diapresiasi dari pengurus Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia (PBVSI) Bantul.

Advertisement

Wakil Ketua Bidang Voli Indoor PBVSI Bantul, Arief Nugraha mengatakan atlet bola voli di Bantul cukup banyak, tetapi fasilitas untuk latihan dan menggelar kegiatan kejuaraan masih minim. Selama ini mereka hanya berlatih di lapangan-lapangan kecil, salah satunya di lapangan Kalurahan Patalan, Kapanewon Jetis.

“Kami belum punya lapangan, belum ada untuk lapangan latihan masih pakai Gor Kalurahan Patalan, itu mini-Gor milik desa,” katanya.

Pihaknya juga sudah beberapa kali mengusulkan ke Pemkab namun belum ada tanggapan. Itulah sebabnya, dia berharap pembangunan Gor bisa direalisasikan baik untuk latihan maupun untuk menggelar event taraf daerah agar olahraga voli bisa lebih dikenal oleh masyarakat luas.

Arief juga sepakat Gor tidak hanya untuk cabang olahraga voli, namun juga untuk cabang olahraga basket, bulu tangkis, dan futsal.

Advertisement

Lebih lanjut Arief mengatakan sebenarnya ada tempat latihan di Stadion Sultan Agung (SSA) namun lokasinya terlalu sempit dan kurang representatif.

Dulu, kata dia, ada gedung seni di depan PSG yang bisa digunakan untuk latihan voli, namun kemudian lahan tersebut saat ini digunakan untuk kolam renang, “Katanya mau ada gantinya yang lebih megah tapi sampai sekarang belum ada,” ujar Arief.

Sementara itu, Kepala Seksi Sarana dan Prasarana Olahraga Bidang Pemuda dan Olahraga Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (Disdikpora) Bantul, Bagus Nur Edy Wijaya, saat dimintai konfirmasi membenarkan sempat ada wacana pembangunan Gor, tetapi wacana tersebut sampai saat ini belum terealisasi karena keterbatasan anggaran.

Menurut dia, untuk cabang olahraga basket sebenarnya sudah ada di SSA, sementara untuk bola voli, bulu tangkis dan futsal belum ada. Bagus mengusulkan pembangunan Gor dilakukan di kawasan SSA agar menjadi satu sebagai pusat olahraga, “Kalau di Pasar Seni Gabusan berarti harus membongkar los,” kata Bagus.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Demi Prabowo, Gerindra Siap Lawan Anies Baswedan di Pilpres 2024

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 16:17 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement